02 February 2009

Petualangan Cileunca







1 Februari, temen-temen kantor (ex kantor maksudnya) ngadain acara jalan-jalan. Mereka mau main arung jeram di kawasan Situ Cileunca Pangalengan. Waw, berhubung belum pernah ke sana dan kangen acara jalan rame-rame, aku berencana ikut. Sebetulnya, acara ini udah disebarluasin sama Anti dan Kang Enceng jauh hari. Bahkan, saat kami masih kerja di kantor. Nah, kami pun akhirnya kena phk, tapi rencana itu terus berlanjut... dan jadi deeehhh....
Tetapi, saudara-saudara... hari keberangkatan bentrok dengan test tahap 2 BPK. Walah, curiga nggak ikutan. Soalnya rombongan berangkat jam 7 pagi. Dan aku mulai test jam 8. Padahal, aku pengen banget. Kalau nyusul? Belum tentu aku bisa sampai. Orang aku belum pernah ke sana.

Hmmh... akhirnya, mereka pun berangkat. Aku juga masih berharap sempat berangkat ke sana. Jam 10, aku selesai test. Eh, setelah itu bukannya langsung berangkat, aku malah keasyikkan ngobrol dengan Fitri dan temen-temen baru yang sekelompok pas test diskusi. Jam 11 aku baru berangkat. Itu juga nggak langsung ke Pangalengan, melainkan pulang dulu ke rumah untuk siap-siap.

Jam 12.30 aku siap-siap di rumah... setelah itu, langsung deh berangkat. Hehe.. ini untuk pertama kalinya aku pergi ke suatu tempat yang belum pernah kukunjungi sebelumnya SENDIRIAN. Wak.. wak.. bener-bener berimprovisasi, ngarang we. Nggak lupa donk, tanya-tanya sama tukang gorengan, tukang becak, kenek angkot, tukang parkir, dan petugas terminal tiap ada persimpangan jalan yang membingungkan.

Perjalanan lonely ini lumayan menyenangkan juga. Asa gimanaaa gtuh... maklum, baru pertama kali perjalanan cukup jauh pake motor sendirian. Kadang-kadang aku nyempil sama rombongan orang-orang yang lagi touring. Kadang-kadang berenti dulu untuk baca sms dan ngasih laporan ke si Gokil.Pengen banget berenti dulu di pinggir hutan, foto-foto. Tapi, malu banger sendirian. Asa narsis kumahaaa kitu. Yah, lumayan seru we. Bebas. Nggak usah iring-iringan sama orang lain. Jadi nggak usah nunggu atau nguber motor lain biar keutuhan rombongan tetap terjaga. Tapi tetep aja keueung. Gimana kalo terjadi sesuatu di jalan? Kan, nggak ada yang tau. Hehee... tapi alhamdulillah... salamet sampe ka tujuan. Sampai di situ Cileunca.



Sesampainya di sana, ternyata anak-anak udah pada kelar main arung jeramnya. Hiks...! Tapi, sebenernya sih nggak apa-apa juga. Lagian maag aku rada-rada kumat. Eh, beberapa di antara mereka ternyata ada yang pengen main lagi. Jadi weh nyewa pemandu lagi. Dan... perjalanan arung jeram pun di mulai....

Aku ngerasa bego banget. Masalahnya, temen-temen mah udah pada dapet pengarahan. Sementara, aku cuma cengo. Ngikutin anak-anak yang lain. Wak, tampak bodoh. Udah mah megang dayungnya salah... dayungnya 'paketrok' terus dengan dayung temen-temen lain... pokonya mah berasa o-on. Hehe... Untunglah, naluri "si Bolang"-ku membuatku mudah beradaptasi. Tapi, yang bikin parno, kata si Akang pemandu, lagi musim ujan gini, ular-ular pada keluar. WAAK! Gokil! Jadi asa geumpeur. Gimana kalo di tengah jalan aku berpapasan dengan Pai Si Chen dan Siau Ching? Hiiiiy... (naooon deuih... emangna film Legenda Ular Putih?).



Tapi alhamdulillah, seneng juga... walaupun kurang kejutan-kejutan yang gimanaaa gituh. Aku malah hanyut nikmatin suasana hutan di kiri kanan sungai.
Oiya, pas perahu karet yang kutumpangi berhadapan dengan jeram... anak-anak pada teriak, "BOOOM!" aku cengo. Celingak-celinguk gituh.... ternyata anak-anak udah pada duduk di dasar perahu (awalnya kan duduk di bantalan semacam kursi duduk gituh). Dan dengan tampak bodohnya aku ikut-ikutan mereka duduk. Padahal, aku nggak tahu fungsinya apa. Pokoknya, setiap Tedi dan Aziz yang ada di depanku ngelakuin sesuatu, pasti aku ikutin! Untung aja pas mereka garuk-garuk kepala nggak aku ikutin juga. Dan semua kelakuanku itu ternyata diamati oleh si tengil Gokil yang duduk di belakangku dengan Dwi dan Akang pemandu. Hmmmh....
Terus, lutut aku kepukul dayung sampe rasanya ngiluuuuu banget. Gara-garanya kalo nggak salah, aku ngebenerin helm, nah, si dayung aku pegang pake satu tangan (ternyata itu nggak boleh, lho!). Terus, tiba-tiba dayungnya kepentok batu sungai. Langsung deh gagangnya yang keras banget itu ngajebred ke lutut aku. Tapi, karena malu... aku diem-diem aja we... hehehe...

Di perjalanan, aku sering cengo melongo lihat-lihat sekitar. Bukannya bantuin ngedayung! Hahaha....

Nah terus di bagian akhir, perahu digulingkan! Dan aku ketimpa perahu! Ada di bawah perahu! Untung perahunya dari karet. AKu sempet panik takut tenggelem dan kebawa arus. Syukurlah, aku ngadar kalo aku pake pelampung. Jadi, nggak panik lagi. Lagian Tedi ngingetin aku untuk nggak usah panik. Wak2... dipikir-pikir, ngapain panik, ya? Orang nggak akan tenggelem.
Nah, abis itu, kami pun main-main air di pinggir sungai. Tapi, aku nggak mau lama-lama... abis, anak-anak pada pipis di situ... HIIYYYY!!!! Geuleuh.... pantesan airnya mendadak jadi anget-anget gimanaaa gituh...wk wk wk...

Nah, setelah itu... balik lagi ke Situ Cileunca pake angkutan mobil colt. Setelah mandi dan bersih-bersih, langsung makan jagung bakar di tepi danau. Mantap!

Abis itu, pulang deh...

Boy’s Mind and Girl’s Heart

cerita pendek Ighiet

Sumber gambar:tasha-steel.co.nz

Divan
Arrrgggh! Udah gue bilang berkali-kali, kalo jatuh cinta tuh lebih banyak nggak enaknya. Mulanya sih enak, perasaan kita bakal terus diliputi rasa bahagia. Dikit-dikit inget dia, dikit-dikit mikirin dia. Jajan di kantin, pengen ketemu dia. Pengen ke toilet, berharap ketemu dia. Bahkan, pas lagi belajar di kelas, terus aja nengokin jendela sambil berdoa agar dia lewat di depan kelas. Padahal, gue nggak pernah tahu dia ngeh atau nggak kalau selama ini gue amatin, gue tungguin, dan gue harepin. Ah, sedihnya jadi gue.
Mending kalo semua itu bersambut cinta dari dia juga. Lha ini, yang ada hanya rasa gondok yang nyebelin banget. Gue curiga, kayaknya sih dia tahu kalo selama ini lagi gue incar. Bahkan, dia sengaja tebar pesona di depan gue. Padahal, kayaknya dia cuma pengen ngerjain gue doang. Cuma pengen bikin gue ge-er doang. Yups, dia tahu kalo gue adalah pemuja rahasianya. Ya, itu menurut gue sih. Tapi, emang gitu deh kayaknya. Secara, dia kan cewek yang paling cantik di sekolah ini. Pasti ngerasa diri cantik dan banyak penggemarnya. Adoooh... gue harus gimana doooong?

***



Tania

Ini tentang anak cowok sebelah. Aku nggak tahu siapa namanya. Mau tanya sama anak-anak, malu. Apalagi tanya langsung sama orangnya. Iiiih... nggak deeh! Sempet sih, waktu aku papasan dengan dia di depan lapangan basket, aku coba ngelirik ke arah name tag-nya. Tapi... nyebelin banget! Dia pake nick name di name tag seragam sekolah. Pake nama orang asing lagi, McCartney. Ih, nggak banget deh. Dari name tag-nya aja udah bisa ditebak kalau dia memang anak badung. Tapi, ntar dulu, McCartney... kayaknya nama itu nggak asing deh.

***



Divan

Buset dah. Tadi dia kelihatan cantik banget pake bando warna pink. Udah gitu, kulitnya putih banget lagi. Nggak nyangka di sekolah ini ada makhluk secantik dia. Tuh, kan. Rambutnya. Gila beneeer. Melayang-layang ketiup angin. Hitam. Berkilau. Wuih... jadi mirip iklan shampo nih. Badannya... ya ampun, mirip banget Sandra Dewi. Samampai, putih, arrggghh... nggak kuaaaat!
Dia mau ke mana sih? Ke kantin ya? Ikutin ah. Sambil jajan apa ya? Tapi... arrrggh... duit gue abis, lagi. Mana mungkin gue ke kantin nggak bawa duit. Nggak mungkin gue ngutang lagi di warung Mang Ihin. Utang gue udah numpuk banget. Wuf... nasib... nasib.
***

Tania

Ah, kayaknya selama ini aku kege-eran. Aku ngerasa dia ngeliatin aku terus. Di kantin, di depan kelas, di perpustakaan. Untungnya, aku nggak ngerasa diliatin dia pas ada di dalam toilet. Wah, kalau gini caranya, hidup aku nggak bakalan tenang. Aku bakal terus diikutin sama rasa penasaran. Apa bener aku kege-eran? Hatiku rasanya nggak karuan gini.

***


Divan

I want her everywhere. And if she’s besides me i know i need never care.
Gile bener. Lagu kesukaan gue ini sekarang lagi aktual banget sama kehidupan gue. Lagi pas banget sama suasana hati gue. Emang sih, ini lagu jadul banget. Kayaknya udah ada sebelum bokap gue lahir. The Beatles, The Beatles... emang kagak ada matinyeeee!
Untung aja tadi siang si Riyan ngebalikin CD The Beatles Revolver ini. Kalo belom balik juga, ya gue nggak bisa ngedengerin lagu keren ini sekarang.
Here, there, and everywhere... POOOL!

***


Tania

Pantes aja pake nama McCartney. Ternyata dia demen banget sama The Beatles. Salah satu personilnya kan Paul McCartney. Tadi aja waktu dia lewat di depan kantin, dia bawa-bawa CD. Kayaknya sih CD lagu The Beatles.
Aduh, parah. Tadi aku anteng aja ngeliat dia lewat. Padahal, aku lagi ngobrol sama Sinta. Aku dikasih bando pink lho sama Sinta. Aih... lucunya. Sinta juga punya. Kita jadi kompakan deh. Aku cerita jangan ya sama Sinta? Malu ah. Hati aku belum siap.



Divan

Ugghhh!! Gimana ya? Apa gue langsung to the point aja? Gue tembak dia. Gue nyatain perasaan suka gue. Gue jadian deh sama dia. Kalo diterima itu juga. Tapi, males ah! Tapi juga, gue udah nggak tahan kalo gini-gini terus.



Tania

Eh, itu cowok bawa-bawa bunga. Apa buat aku, ya? Wah, dia nyampirin aku. Aduuuh, jangan sekarang dong. Please. Malu. Mana ada Sinta dan teman-teman yang lain lagi. Aduh, dia makin deket, deket, deket... dan ...




Divan dan Tania

“Hai, sendirian aja?” tanya Tania.
Divan melongo. Dia tidak menyadari keberadaan Tania yang memperhatikannya sejak tadi. Tatapannya kosong dan hampa. Tania penasaran. Dia mencoba mengikuti arah pandang Divan. Di depannya, dia melihat si “McCartney” sedang bergandengan tangan dengan seorang cewek berbando pink di depan gerbang sekolah.
“Ooh... mereka? Mereka baru jadian kemaren. Jadiannya di depan aku banget tahu,” ujar Tania menjelaskan.
“Oo...,” jawab Divan singkat.
“Kok kamu kayak yang bete liatin mereka sih?” tanya Tania.
“Aku? Eh.. eu.. a... bete? Nggak mungkin lah, secara si Riyan, cowok itu tuh, kan sobat aku banget. Masa bete sih,” jawab Divan sedikit gugup.
“Sinta, anak cewek yang lagi gandengan sama temen kamu juga sahabat aku. Sebagai seorang sahabat harus bahagia juga saat sahabatnya merasa bahagia. Betul nggak?” tanya Tania.
“Tentunya.”
Detik-detik mendadak sunyi. Perlahan, mata Divan dan Tania saling beradu pandang. Ada sesuatu yang terjadi. Entah apa. Mereka hanya saling melempar senyuman, lalu saling membuang muka. Tidak lama kemudian, Tania beranjak meninggalkan Divan.
“Aku pergi dulu ya. See you...”
Awalnya, Divan bertahan di tempat duduknya. Tapi, tiba-tiba ada keinginan kuat untuk menghampiri gadis yang belum dia ketahui namanya itu.
“Eh...! Tunggu! Nama kamu siapa?” ***