25 May 2011

Jatuh di Bulan Mei

19 Mei 2011

11:15
Gak tau ngidam apaan, gw iseng foto-foto muka ganteng sendiri di kamar, di-upload via whatsApp, dikirim ke group #sapunyerepegatsimpai, wulan, marliana, dan ficky. Tentunya dengan reaksi yang berbeda-beda. Ada Vian yang tersepona, Ariefnuno yang tersipu-sipu, Putri yang mencaci-maki, Sri yang sura seuri, dan bergbagai ekspresi lain yang sulit diejawantahkan dengan bahasa manusia.
Lalu, setelah puas dikutuk dan dihujat warga #sapunyerepegatsimpai, gw memikirkan rencana ke Bandung sore nanti. Hadeuh, ngemeng-ngemeng soal Bandung, harusnya dari kapan taun gw udah bercengkerama bersama Mama dan adik-adik kocak di sana. Heuh, bayangkan (*muncul awan-awan), pas orang laen pada enjoying cuti bersama, gw malah gawein 2 buku sekali jalan. Yaa.. tapi enjoy sih. Namanya juga hobi. Paling, buat ngilangin kapusing, gw pergi berenang dan lari pagi ke senayan bareng Vian dan Ngerna, termasuk jerat-jerit di tempat karoke bareng Ariefnuno, Fajar Ashari, dan Vian (heuh, keknya udah kebanyakan nyebut 'Vian' deh).
Yah, beginilah nasib cuti tanpa rencana. Ujung-ujungnya diem di kosan yang berjarak "satu langkah" dari kantor, sampe-sampe suara halo-halo parkiran jadi alarm tiap pagi.

11:30
Langit lumayan cerah. Cuaca rada hot-hot jebleh gimana gitu. PLITING! (terjemahan suara message alert di BB gw). Wow, udah ada woro-woro via Blackberry Messenger dan whatsApp nih dari Ariefnuno dkk. yang ngajak makan di kantin kantor. Tapi, masa sih lagi cuti begini nongol di kantin kantor dengan celana pendek dan kaos bertuliskan "Green Jomblo"? Ntar disangka anak pegawai yang kabur dari tempat penitipan anak lagi. Kerr. Intinya, gw setengah hati mau makan bareng anak-anak di kantin.

12:00
Masih dalam rangka woro-woro makan siang. Sebagai win-win solution, gw ngusulin makan di warteg kandang monyet, dengan alasan murah dan enak. Lagian gw pengen banget tuh makan semur rolade yang manis dan lembut. He?

12:15
Dapet message dari Ariefnuno: makan siang jadinya di warteg gado-gado yang nggak jauh dari warteg kandang monyet, bareng Vian.

12:20
Gw tertarik buat ikutan makan bareng. Gw buru-buru beres-beres laundry-an sebanyak dua kantong plastik besar, tadinya sih biar gw bisa balik ke Bandung tanpa beban cucian yang ditinggal di kamar.
Nggak lupa nitip pesenin gado-gado dan es jeruk, biar abis dari laundry bisa langsung makan di warteg TKP.

12:30
manasin Scoopy, rapiin plastik laundry.

12:32
keluar dari gerbang kosan, papasan dan say hai sama ibu-ibu tetangga.

12:32 (lebih dikit)
dari jauh terlihat sebuah inova (entah xenia) menutupi separuh jalan.

12:32 (lebih banyakan)
Scoopy yang gw tumpangi mendekati mobil. Gw ambil jalan lebih ke kiri buat jauhin mobil. Ada kekuatiran kepeleset seperti biasa, mengingat di kiri jalannya miring (depan rumah orang yang sengaja dimiringin sampe rada masuk jalan, buat masukin mobil ke garasi).

12:33 (kurang dikit)
Gw beraniin diri buat lewat jalur yang agak miring itu dengan sedikit naikin kecepatan (konon, makin ragu makin riskan buat kepeleset).

12:33 (mungkin pas)
Scoopy kepeleset beneran, dan tentu aja penunggangnya yang ganteng ini jatoh. Alhamdulillah, sempet bilang istighfar.

12:33 (lebihan)
Gw bangun dari jatuh. Dan termolohok melihat kaca spion kiri scoopy gw ancur abis. Gw lihat pecahan kacanya, eh, BERDARAH! ya ampun, spion scoopy gw bisa berdarah!
Tapi ternyata gw salah, setelah iseng liat ke arah kaki, ternyata kaki kiri gw bersimbah darah. #teringat film pembantaian di TVRI zaman dulu waktu masih kecil, tiap tanggal 30 september
Gw telusuri asal muasal darah, ternyata dari beberapa spot luka di kaki gw. Kaget jugalah, liat dua di antara beberapa spot luka yang sobek dalem banget. Tapi kok nggak sakit ya? #belom lha.

12:36
(kurang dikit) bapak-bapak yang markirin xenia (atau inova) keluar mobil, lalu ngasih pinjem betadin..
bingung mau nutup pake apa, sarung semata wayang gw akhirnya gw jadiin lap.
saat yang hampir bersamaan, gw BM-in ariefnuno dan vian yang lagi makan (ternyata bareng dwi juga). Gw minta bala bantuan.
Vian ketawa-ketiwi nganggep gw becanda.
Nggak lama, dateng bapak-bapak tetangga (keknya suami ibu tetangga yang tadi papasan dan say hai), dia nolongin gw bawain Scoopy balik ke kosan. Gw jalan kaki sambil berusaha nyetop peredaran darah yang gak mau berenti (haduh, takut kecium sama Edward Cullen nih).
Sesampainya di kosan, duduk selonjoran di sofa teras. Kaki gw diiket pake tali sama si bapak (maaf, kita lupa kenalan, Pak). Katanya, biar darahnya stop ngalir.

12:43
Gw fotoin luka gw (tetep, tema hari itu foto-foto), gw kirim ke hape Vian, kali aja dia nganggep gw becanda, soalnya gw perlu bantuan buat nganterin gw ke klinik atau RS atau dukun beranak terdekat.

Chapter cerita bberikutnya gak usah dikasih keterangan jam, ah. Males nginget2 dan ngira2 waktu kejadian. hehehe...

Ariefnuno, Vian, dan Dwi datang bak Trimasketir yang turun dari kayangan (gubrak). Walau nggak pake sayap peri atau bawa selendang, kehadiran mereka bikin hati ini ngemplong sukemplong.

Wulan sang kekasih Betis Ficky nelepon gw, dan bilang mau dateng sama Edo.

Setelah ha ha hi hi he he... sakitnya mulai kerasa.

Untuk meredakan rasa sakit (emang ngaruh ya?), gw merengek-rengek via Blacberry Messangger ke Fajar Ashari (wkwkwkwkwk)

Gw jalan sama Arifnuno pake Scoopy (yang ternyata nggak berdarah) nyari klinik terdekat. Sementara, si vian gw biarin bobo siang di kosan.
Gw dan ariefnuno dapet klinik yang gangnya sebelahan sama kosan. Tapi, mbak resepsionisnya malah bergidik liat luka di kaki gw.
"Bawa langsung ke UGD Minto harjo aja, Mas"

Okelah kalo begitu. Nggak tega ngeliat si mbak merinding disko kek gitu.
Langsung deh lalu lalang ingatan tentang tragedi jahit kaki tahun 2007. Rasanya puyeng ngebayangin aneka jarum yang bakal njas njus ke tubuh gw.
Hmm... apa dibawa ke penjahit Rochmah Benhil aja ya sekalian? Wkwkwkwk...

Sesampainya di Mintoharjo, gw dirujuk ke UGD. Gw langsung dibawa ke tempat 'eksekusi'. Sumpah, takutnya mirip kayak waktu mau disunat. Kerrr...

Ariefnuno nolongin gw ngurusin administrasinya. Sampe saat tulisan ini diketik, utang biaya pengobatan gw ke Ariefnuno belom dibayar lho. WKkwkwkwk.

Gak lama kemudian, Wulan datang sama Edo. Dia bawain kapas dan sebotol Rivanol (kehh? Kek nama temen gw di kantor, hahaha).

Beberapa perawat (keknya siswa koas), mondar-mandir ngecek keadaan gw gantian. Ada yang megang-megang kaki gw, mencet-mencet bagian tubuh yang lain (jangan ngeres), kali aja ada luka laen yang nggak keliatan.

Arief, Wulan, dan Edo diminta nunggu di luar. Buset, gak tau apa kalo gw paling takut kalo ada di posisi ini? Luka diunyeng-unyeng, pantat disuntik anti tetanus, dan tentu aja luka gw yang masih muda disuntik suntikan bius menjelang dijahit.

Gw diserbu banyak perawat. Curang ah, mereka keroyokan. Sementara, temen-temen gw gak boleh ada di sini. Abis gitu, ada yang godain aku terus lagi. AW!
Ada juga ibu yang bilang kalo lukanya distraples aja. KEHHH???? Situ kira ini nota dinas atau SK Mutasi? Pake distrapless segala. Tapi, ternyata kata Dyah Rachma Anggraini (aka Inar), emang ada kok metode straples begitu. OOO yayayaya.

Badan gw gemeteran abis. Kata bu dokter, gw tremor. Ah, apapun itu, itu semua karena gw takut setengah mampus.
Buat ngilangin stres, gw mainin hape, nyetatus di FB, gw BM-an, sms-in adek gw di Bandung dan sms-in Fitri yang lagi tugas di Surabaya. Nggak lupa, gw juga maksa-maksa Arief biar ikut masuk dan nemenin gw.

Suntikan bius emang terasa sakit. Keknya suntikannya pas di luka gw deh. Gw sabar nungguin mereka ngapa-ngapain kaki gw. Yups. 5 jahitan telah selesai. Alhamdulillah, cuma 5.

"Eit, belum lho, Mas," kata mas-mas yang dari tadi anteng jaitin.

"Kehhhhh?" batin gw.

CETUT. Bertubi-tubi suntikan bius tahap kedua, untuk luka bagian bawah. Ternyata ada 2 luka sobekan yang cukup dalem. Sialnya, nyuntiknya kok nggak sekalian aja tadi gitu lho.
Baiklah, suntikan usai. Tinggal nunggu dijahit. dan.. AW! kok disuntik lagi sih?
Hmmh... ternyata bukan suntikan, saudara-saudara. Ada sedikit bagian yang belum kena dampak bius. Jadi kerasa sakitnya pas jarum nusuk kulit dan daging.

"Waduh, tahan ya mas. Biusannya nggak nyampe situ. Ini jahitan terakhir kok." Kata mas-mas yang masih anteng aja.

Baiklah. Cuma satu dan.... selesai dengan 10 jahitan. KEPROK barudak!!! Criiiing, bunga berseri di halaman. GUBRAK.
Setelah nuntasin admin, kami pulang. Kalo gw dan Arief singgah dulu di apotik pejompongan buat nebus 2 macam obat yang harganya mahal itu. Nama obatnya Claneksi 500, dan BioCurlam.

Finally, setelah beli makan di warteg kandang monyet (makan siang yang tertunda), gw balik ke kosan. Di sana Vian lagi ngorok. Eeeeerrrrrr.....
Vian dan Arief kembali ke kantor, dan JENG JENG JENG... rasa sakit pun dimulai... oh no. Hadeh, nyampur rasa sakitnya di sekujur badan. Buru2 gw makan, minum obat, lanjut bobo.
Sebelumnya, nelepon Mama dulu buat bilang, "I'm oke". Nggak mau lha gw membiarkan nyokap dag dig dug karena kuatir. Fitri juga sempet nelepon.

Sorenya, Vian pulang bareng Dwi. Terus, datang Mbakyu Inar, ngasih sekotak kecil susu ultra.Terus, Ficky Prawiranagara datang bawain sop buah. Lanjut, dateng Fajar Ashari bawain 2 kotak nasi box Ny. H. Nani.

Ngumpul bocah dah di kamar gw. Seungguh seperti sebuah keluarga yang bahagia lengkap dengan tukang kebun dan sopir pribadi.
ALhamdulillah, ngurangin rasa sakit lha, kecuali pas mereka nyebut2 'thing' yang males gw denger. Apa coba?

Malemnya, mereka pada balik. Vian sama Dwi juga kuliah. Gw siap-siap bobo dah.
Tapi tiba-tiba.. jiah, rasa sakit kembali menyerang lebih dahsyat, dan dengan baik hatinya Mbak Inar membawakan obat penahan rasa sakit bernama Progesic Paracetamol.
Gw juga nitip Vian beliin obat yang sejenis, dan dia bawain Mefinal 500.

Endddd... sebelum tidur, gw menyantap 2 box nasi yang dibawain Fajar bareng Vian. Mantaap. Ayam goreng tulang lunak yang recomended lha.

terus,,, ZZzzzzzz

ya begitulah... cuti oh cuti... kemanakah kau lari? Cuti-cuti malah negerem di kosan berhari-hari

hadeuh, jatoh aja nyusahin banyak orang, termasuk Ngerna dan Bangdes yang besoknya dateng bawain hokben yang dimakan bareng-bareng Edo.

Pokoknya, tengkyu buat semua yaa...

^^

08 May 2011

TURBULENSI, kumpulan cerpen Sigit Rais



Turbulensi
Penulis: Sigit Rais
Penerbit: Arias
ISBN: 978-602-9160-00-0
112 halaman




"Turbulensi adalah kekacauan. Membaca kisah-kisah dalam buku Sigit Rais seperti berada pada kekacauan hubungan cinta. Ada komitmen, kemesraan, dan pengkhiana...tan."
(Fandy Hutari, penulis buku, esai, dan cerpen. Saat ini bekerja sebagai editor dan writer di Penerbit Angkasa Bandung)

"Kumpulan cerpen yang puitis. Kita bisa terhanyut dalam alur setiap cerita yang mengalun bagaikan lirik lagu."
(Wawan Setiawan, penulis)



Gejolak dan ketidakberaturan sepertinya telah menjadi identitas sebagian penulis muda menapaki proses tulis-menulis. Demikian halnya kumpulan cerita dalam Turbulensi ini--sesuai dengan makna ekstrak dari kata “Turbulensi” itu sendiri--aroma gagasan-gagasan jiwa muda dan luapan tema cerita yang variatif pun saling berloncatan. Kita diajak untuk lebih sabar memahami setiap kenangan, bahasa, pemikiran, dan alur cerita yang atraktif!
(Fina Sato)

Kekuatan fiksi Sigit Rais ada pada kemampuannya memilih kata dan memberi kejutan dengan pemilihannya itu.
Sesekali berfoya-foya dengan rangkai kata berbunga dan sangat sastra. Dan tiba-tiba berhenti, dihentak dengan pilihan kata praktis yang lugas dan ringkas menghentak. Membuat sesak napas untuk mengatur irama pikir kita yang biasa mencerna kata dan alur yang terstruktur.
Membaca karyanya, kita seolah tidak pernah tahu pilihan kata dan rangkai kalimat apa yang akan dia sajikan untuk membangun alur.
Dan...
Bum! Kita terkejut dengan pilihan kata-katanya. Bacalah, maka Anda akan terkejut!
(Sumardi Saal Saputra, pangamat bahasa dan penikmat sastra)




Saat realita jauh dari pengharapan, semua perjalanan seperti dalam turbulensi. Sejauh apa mereka (dalam cerpen-cerpen ini) melepaskan diri dari turbulensinya. Menjelajahi cerpen-cerpennya seperti menghadapkan diri pada cermin. Boleh jadi kita adalah mereka, setidaknya mereka adalah orang-orang yang kita kenal.
(Fietri Yulia, penulis lepas)


Untuk pemesanan, silakan menghubungi inbox facebook hasfapublisher atau facebook penerbit arias. Bisa juga melalui sms ke 081914032201

02 May 2011

di titik ini

....dan terkadang aku mengentikan langkah di suatu titik. Di situ, diam-diam aku mengamati gerak-gerik hatimu yang makin lama makin sulit terlacak.
Di titik ini, kembali melintas gelagat rasa yang dulu ciptakan euforia. Saat kali pertama tatapanmu bersinggungan dengan redup sayu mataku. Saat ada hangat yang berpendar dari gletser di jiwamu. Menakjubkan.
Sesekali, aku terkesiap. Tak sanggup untuk mengakui bahwa kau pernah berkali-kali membawa kejutan pada senyap lajuku. Mimpikah aku saat larut perjalananku kau isi dengan gelombang suara yang bangkitkan dahaga? Kali pertama, kali terakhir. Mungkin. Itulah titik rasa bahagia yang penuh tanya.
Berkali datang musim. Kupikir, renjana usai di pucuk luka. Tetapi, pendarmu dan apapun tentangmu masih saja melekat kuat dalam benak yang tak ingin kurusak.
Sesekali, ingin kulindas saja pepuing rasa. Tetapi, aku tak bisa.
Tak akan pernah bisa. Bahkan saat kini kupingku terasa panas karena diam-diam kau tatap.

Di titik ini, aku memahami tentang sepasang hati yang bisa jadi saling mengingini tetapi bungkam karena turbulensi.

Kekasih.
Di titik ini aku ingin menyimpanmu dalam beku gigil.
Di titik ini aku terbangun dan menyadari kita tak pernah mungkin bisa bersama.

Hah

hah, tatapan macam apa itu?
Rasanya sangat familiar.
sudah, tak akan kutatap terlalu lama, seperti dulu