25 September 2008

Trio Nikmat (cerpen Sigit Rais)

“Anjrit! Gue bilang juga apa? Lo sih nggak mau dengerin kata-kata gue!” Ighiet mondar-mandir di depan pintu kamar Ajay sambil menghembuskan asap rokok. Dia kelihatan kesal dan geram.
“Lho, lo kok jadi mojokin gue gitu sih? Ini cuma salah paham aja man!” ujar Ajay sambil mengompres memar-memar di wajahnya.
“Abis ini salah siapa? Salah gue? Salah si Ulis? Lo tu ye..paling susah kalo dibilangin!”
“Pssst! AAH! Aditya Sanjaya! Divan Arghietio! Just shut up! Daripada kalian ribut gini, mending kita sama-sama puter otak, gimana caranya supaya Mulyadi and the gank nyesel karena udah ngeganggu ketenangan Ajay dan Dina. Inget man, kita ini trio nikmat. Apapun yang kita hadapi harus kita nikmatin, jangan terlalu dibikin susah,” ujar Ulis mencoba menghentikan pertengkaran Ajay dan Ighiet.


“ARRGH! Sial! Dasar si Mulyadi tuh bejat! Bikin hidup gue nggak nikmat lagi. Jelas-jelas si Dina tuh udah nggak cinta sama dia. Dina tuh maunya sama gue. Eh, muka gue dibikin jadi bonyok-bonyok gini. Secara gitu ya, public figur kayak gue harus dikeroyok sama anak-anak kelas tiga,” gerutu Ajay sambil terus mengusap-usap wajahnya.
Ulis dan Ighiet berpandangan sambil saling lempar senyuman jahat. Ada rasa mual saat Ajay dengan narsisnya menyebut dirinya sebagai public figur. Mereka berlari ke arah Ajay. Lalu Ajay pun dismack down.
“ADOH! Sulistio Firmansyah kutu kupreeet! Igit-igit Semut! ADOOH! Muka gue sakiit! Kalian udah niru adegan yang nggak boleh ditiru anak di bawah umur! AAWW!”

***
Yaa..gitu deh kalau Ajay udah ngumpul sama sahabat-sahabatnya, Ulis dan Ighiet. Mereka menyebut dirinya Trio Nikmat. Entah dari mana asalnya nama itu, mungkin karena mereka selalu menikmati indahnya masa remaja. Yups, masa remaja yang nggak bakalan datang dua kali. Meski udah kelas 2 SMA kelakuan mereka masih aja mirip anak balita. Nggak di sekolah, nggak di rumah, bahkan di tempat-tempat umum, mereka selalu aja bikin hal-hal aneh. Hal inilah yang kadang bikin beberapa anak kelas 3 kesel alias sentimen sama mereka. Ada yang nganggap ngelunjak-lah, sok-lah, dan anggapan-anggapan lain yang nggak pernah ngaruh buat mereka. Masuk kuping kiri, keluar kuping kanan.
Lama-lama mereka kena batunya juga. Mereka jadi TO gengnya Mulyadi, yaitu geng TTM. “Tjowok-tjowok Menawan”, gitu yang ada di dinding wc. Mereka terdiri atas Kojak, Opik, Mehong, Acay, dan Bo’i. Tapi kadang-kadang ada aja yang iseng ngeganti kata “menawan” jadi monyong, menor, merana, bahkan monyet. Mungkin saking keselnya anak-anak sama geng TTM. Gimana nggak ngeselin? Sejak kenaikan kelas dan anak-anak TTM naik ke kelas 3 mereka serasa jadi raja di sekolah. Semua harus tunduk sama mereka. Siapa aja yang berani melawan pasti bakal kena batunya. Kerjaan utama mereka tiap hari adalah malak anak-anak, bahkan mereka nggak segan-segan merebut jajanan anak-anak di kantin. Dan sampai sekarang belum ada yang berani numpas kejahatan mereka. Wuf, sayang, di sekolah itu nggak ada Spiderman ataupun Gatot Kaca.
“Nyebelin banget sih Din, mereka tuh orang-orang narsis dan kepedean. PDWB!” ujar Ajay suatu hari pada Dina.
“Hah, PDWB? Apaan tuh Jay?” tanya Dina heran.
“Percaya diri walau buruk rupa, hehehe!”
“Ah, ada-ada aja nih!” Dina tersenyum geli.
Sebenernya akhir-akhir ini Ajay lagi deket sama Dina, mantan ceweknya Mulyadi si bos geng TTM. Sebenernya sih Dina dan Mulyadi belum putus. Tapi Dina selalu menghindar dari Mulyadi. Menurut pengakuan Dina sih, sejak menjauh dari Mulyadi dia lonely banget dan nggak punya teman berbagi. Soalnya sejak jadian sama Mulyadi, anak-anak cewek pada ngejauhin dia. Ya iyalah, cewek mana sih yang nggak dongkol kalo tiap jajan di kantin selalu aja diusilin. Ya, kecuali cewek-cewek sembleng yang kegatelan. Akibatnya Dina dicap sebagai penghianat kaumnya sendiri. Padahal Dina ngambil keputusan untuk jadian sama Mulyadi tuh karena yakin di balik kebusukan sikap Mulyadi pasti ada mutiara yang terbenam di dasar samudera. Dina yakin Mulyadi bisa berubah.
Tetapi setelah sebulan pacaran akhirnya Dina tahu kalau Mulyadi tuh nyebelin luar dalem. Pantes aja orang-orang, selain anggota geng TTM, pada males berurusan dengan dia. Mulyadi itu orangnya pemarah, doyan gangguin orang, sering traktir Dina pake duit hasil malak, dan yang bikin Dina stress, Mulyadi berani godain cewek lain di depan matanya. Dirinya juga heran kenapa dulu mau-mau aja pas Mulyadi nembak dia. Dina nyesel banget. Bener-bener nyesel.
“Ya udah, Din, tenang, di sekolah ini masih ada gue kan.”
Dina menatap Ajay dalam-dalam. Ada secercah kebahagiaan meluap dalam hatinya. Dina pun tersenyum bahagia. Akhirnya dia menemukan pangeran memesona yang akan membawanya keluar dari istana sang penyihir.
Ajay mengenggam tangan Dina. Dina kaget seperempat mati. Muncul bunga di jagat raya jiwanya.
Tapi tiba-tiba, “BRAAK!”
“Hayo! Lagi ngapain nih dua-duaan aja. Pake pegang-pegangan tangan lagi!” ujar Ighiet sambil nyeruput juice alpukat yang dibungkus plastik dan ngemil sebungkus keripik kentang pedas.
“Kayaknya pangeran kodok udah nemuin putri yang bakal bebasin dirinya dari kutukan kejombloan,” Ulis menambahkan.
“Ih, kalian apaan sih? Norak banget tauk!” Dina tersipu.
“Udah Din, cuekin aja. Maklum cowok-cowok pengangguran dan nggak laku kayak mereka pasti gatel kalo lihat orang bahagia,” ucap Ajay ngasal.
“Anjrit, sialan lo ya!” Ighiet melempar plastik keripik kentang pedas. “Hahaha, rasain!” ujarnya sambil berlari menuju lapangan basket. Plastik keripik itu jatuh di kepala Ajay. Bumbu-bumbu sisa keripik bertaburan di kepalanya.
“Aduh, sialan lo, Ghiet. Heh, anak ingusan, sini lo!” Ajay mengejar Ighiet.
Seperti Tom dan Jerry mereka main kejar-kejaran di lapangan basket. Padahal anak-anak ekskul basket sedang sibuk-sibuknya latihan. Tiba-tiba, “BUUGH!” Bola basket mendarat di kepala Ajay. Ajay sempoyongan lalu jatuh di tengah lapangan basket.
Perhatian orang-orang di sekitar lapangan basket, termasuk Ulis dan Dina yang sedari tadi asyik nonton Ajay dan Ighiet kejar-kejaran, kini tertuju pada Ajay yang sedang mengusap-usap kepalanya. Tiba-tiba Mulyadi muncul di depannya. Ternyata dia yang melempar kepala Ajay dengan bola basket.
“Jay! Lo nggak apa-apa?” Ighiet buru-buru menghampiri Ajay.
Mulyadi tersenyum licik. Matanya nyalang dan beringas menatap ke arah Ajay.
“Gue cuma minta lo jauhin Dina atau ini bakal jadi awal penderitaan lo di sekolah ini,” bisik Mulyadi.
“Waduh, sorry nih man. Bukannya mau ikut campur nih, tapi apa maksud perkataan lo tadi ya?” tanya Ighiet.
Mulyadi sama sekali nggak melirik Ighiet. Dia segera berlalu meninggalkan lapangan basket.
“Woi, man. Gue barusan nanya. Apa maksud kata-kata lo barusan, woi, haloooow?” Ighiet makin penasaran karena dikacangin Mulyadi.
“Ghiet udah Ghiet. Gue nggak apa-apa.”
“Lho, tapi tadi dia bilang lo harus jauhin Dina. Emangnya Dina siapanya dia sih Jay? Bukannya mereka udah putus?”
“Dina masih ceweknya.”
Ighiet menepak jidatnya. “Ih, cape deeh. Mampus lo Jay.”

***

Sejak dekat dengan Dina, Ajay memang sering dapat ancaman dari gengnya Mulyadi. Tapi Ajay nggak pernah ambil pusing. Bahkan saran dari Ighiet dan Ulis agar Ajay ngejauhin Dina sama sekali nggak digubris.
“Lo pada nggak ngerti sih. Sejak jadian sama Mulyadi, si Dina tuh nggak punya temen tau. Lo tau sendiri kan semua orang pada bete sama Mulyadi. Pada males punya urusan dengan dia. Lagian si Dina tuh nyesel banget karena udah jadian sama Mulyadi,” papar Ajay saat Ighiet dan Ulis memintanya untuk menjauh dari Dina.
Yah, namanya juga cinta. Ajay nggak peduli sama ancaman-ancaman geng TTM. Ajay nggak rela kalau cewek sebaik dan secantik Dina jatuh ke tangan Mulyadi. Dia juga nggak rela kalau Dina dijauhin temen-temennya dan dicap sebagai “nyonya TTM”.
Hasilnya? Ya gini nih. Ajay dikeroyok sama geng TTM karena terus-terusan ngebandel dan nggak menggubris ancaman-ancaman mereka. Sepulang sekolah, setelah beres piket ngebersihin ruang ekskul vokal grup, Ajay dicegat sama Mulyadi dan kawan-kawan.
“Pengecut lo! Kalo berani lawan gue satu-satu!” tantang Ajay sesaat sebelum diganyang geng TTM. Tapi geng TTM nggak ambil pusing. Tanpa ampun Ajay pun dibantai habis-habisan. Sayangnya Ighiet dan Ulis udah pulang duluan. Geng TTM emang pengecut. Saat sekolah sudah sepi dan setelah tahu Ajay lagi sendirian mereka langsung nyerang Ajay.
“Hah, gue jadi tambah gemes sama si Mulyadi! Mentang-mentang anak kelas tiga jadi sok punya kuasa,” ujar Ighiet sambil ngebantu Ajay ngobatin mamar-memar di mukanya.
“Udahlah Ghiet, segemes-gemesnya lo sama mereka, emangnya lo bisa apa kalo cuma sendiri?” ujar Ulis.
“So, kita harus gimana sekarang? Kita cuma punya 2 pilihan. Pertama, kita datengin mereka terus bikin mereka supaya nggak gangguin lagi Ajay dan Dina. Kedua, lo harus jauhin Dina, Jay!” ujar Ighiet.
Ulis hanya bisa mengangkat bahunya. Dia nggak yakin Ajay rela ngelepas Dina. Sementara itu Ajay hanya bisa garuk-garuk kepala. Dia benar-benar bingung.
Tiba-tiba Ulis bangkit dari duduknya.
“Yap! Nggak Ghiet, lo salah! Ada pilihan ketiga. Sini, sini, gue punya ide nih man!”
Ajay dan Ighiet saling pandang penuh rasa penasaran. Mereka bertiga berkerumun lalu membicarakan sebuah rencana. Ya, rencana besar yang bakal menggulingkan rezim TTM!

***

Hari itu sekolah rame banget. Matahari bersinar terik. Membakar kulit orang-orang yang sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Satu per satu anak-anak mulai meninggalkan sekolah. Sementara itu geng TTM masih konsisten dengan keisengannya. Beberapa anak yang lewat mereka cegat. Tapi kali ini TTM nggak dapet hasil apa-apa. Anak-anak yang dicegatnya keburu nyolot duluan.
“Maksud lo?” tanya Memet saat Kojak menarik kerah bajunya sambil minta upeti.
Setelah Kojak melepas kerah bajunya Memet buru-buru gabung bareng anak-anak yang lain. Dari kejauhan mereka menatap geng TTM dengan sinis.
“Arrghh! Heran gue. Hari ini kita belum dapet apa-apa nih,” ujar Mulyadi uring-uringan.
“Iya nih, mana anak-anak pada nyolot lagi. Belum diapa-apain udah pada melototin kita. Siapa yang nggak serem coba?” Bo’i menambahkan.
“Kayaknya kita harus ngerefresh lagi pamor kita nih,” Opik nggak mau kalah.
Tiba-tiba Ajay datang dengan Dina. Mereka bergandengan tangan. Ajay bisa ngerasain kalo Dina ketakutan banget. Tangannya gemetaran.
“Psst..udah Din, semuanya bakal baik-baik aja,” ujar Ajay menenangkan Dina.
Dina mengangguk-angguk seperti anak kecil.
Tiba-tiba Mulyadi mencegat mereka.
“Waduh, waduh. Ini adik-adik kelasku mau pada ke mana? Wah, masih belum kapok ya?” Mulyadi menepuk-nepuk bahu Ajay.
“Jangan pernah sentuh gue,” ucap Ajay dingin. Mulyadi membelalak.
“Wah, kerasukan apa ya orang-orang hari ini. Tiap kita samperin bawaannya nyolot melulu. Tapi kamu nggak bakal nyolot sama abang kan cantik?” Mulyadi mencubit pelan dagu Dina. Ajay menjauhkan tangan Mulyadi dari wajah Dina.
“Dina sekarang udah jadian sama gue. Gue aja sebagai cowoknya nggak ngerasa berhak kurang ajar sama dia. Apalagi lo. Gue cuma minta satu hal, lo jangan pernah ganggu gue dan Dina lagi. Ya, kalo bisa sih lo berenti malakin anak-anak. Asal lo tau, mereka udah muak sama tingkah lo dan temen-temen geng banci lo.”
“What? Mau dirodok lo ya!” Mulyadi geram. Dia ngasih kode pada anak-anak TTM lainnya. Mereka pun siap ngeroyok Ajay untuk kedua kalinya. Sementara itu Dina terlihat ketakutan. Keringat menetes di pelipisnya.
“Nyari mampus lo ya bocah tengik? Mau gue beri lo ya?”
Tiba-tiba muncul Ighiet dan Ulis.
“O, jadi gini ya kerjaan TTM selama ini? Malak, ngeroyok, halah, banci taman lawang juga banyak yang bisa kayak gitu,” cibir Ighiet. Sementara itu Ulis hanya diam membiarkan Ighiet berkoar.
“Hei TTM dapet salam dari Icha lho!” seru Ighiet.
Si Kojak yang rada-rada bloon malah nanggapin Ighiet, “Eh, Icha anak kelas berapa ya?”
“Itu tuh Bang, Icha… Iiih…chape deehhhh!”
Spontan anak-anak TTM, kecuali Kojak dan Mulyadi, tertawa terbahak-bahak. Begitu juga dengan Ajay, Dina, dan Ulis. Sementara itu Kojak malah bengong.
“DIAAAM KALIAN!” teriak Yadi. “Makin lama, pada makin ngelunjak!”
“Aduh Bang, gue bukannya ngelunjak. Tadi gue cuma mau bilang kalo kita udah…cape deh…ngadepin tingkah abang dan kawan-kawan sekalian. Kalian tuh bisanya ngerusak kenikmatan orang tau!” ujar Ighiet sambil menirukan gaya Aming Extravaganza.
Tiba-tiba muncul anak-anak lain dari arah gerbang. Ternyata sejak tadi mereka mengamati pembicaraan itu.
“Gue juga capek, lagi enak-enak makan di kantin selalu aja kalian embat,” ujar Memet yang baru aja mereka cegat.
“Gue juga, duit gue buat bayar buku awal semester kemaren kalian rampas gitu aja, pake colak-colek segala lagi,” ujar Riri emosi.
Lalu datang Chevy, Andi, Raisal, Koko, Intan, Ikhsan, Tuti, Neni, Uly, Nina, Bambang, Sani, Nana, dan semua anak kelas 1 dan 2, termasuk Satpam sekolah. Beberapa anak kelas tiga pun nggak mau ketinggalan. Mereka juga udah muak sama Mulyadi dan teman-temannya.
“Waduh Mul, gawat nih!” ujar Kojak ketakutan.
Tiba-tiba salah seorang dari mereka berteriak, “SERBUUUUU!”
Selanjutnya entah apa yang terjadi pada Mulyadi dan kawan-kawan. Mereka terjebak di balik kerumunan anak-anak. Tapi di pinggir lapangan basket Ajay dan Dina saling melempar senyum penuh bahagia. Hati mereka dipenuhi bunga. Oh, cinta? Nikmatin aja!***

Menerjemahkan Perasaan


Aku yakin, setiap manusia, sejahat apapun dia, tentunya masih punya perasaan. Entah itu perasaan bahagia, sedih, marah, dendam, benci, cinta, sayang, kangen, dan berbagai perasaan lainnya.
Aku punya sedikit pandangan tentang kesulitan menerjemahkan perasaan terhadap orang lain, terutama terhadap lawan jenis.
Terkadang, saat kita kenal dengan orang baru yang berlawanan jenis, ada banyak kemungkinan. Kemungkinan pertama, perkenalan akan berlanjut karena ada KLIK. Kedua, perkenalan terjadi begitu saja dan terlupakan oleh detik yang meranggas di sulur-sulur usia.
Nah, jika kita klik dengan lawan jenis kita, akan ada banyak kemungkinan lagi. Di sinilah waktunya kita menggunakan kemampuan dalam menerjemahkan perasaan.

Ada contoh kasus. Si A (cowok) tiba-tiba ngerasa nyaman dengan si B cewek). Karena jarang punya temen deket cewek, si A langsung ngambil simpulan (ini merupakan hasil penerjemahan perasaan) bahwa dirinya jatuh cinta pada si B. Akhirnya terjadi tembak-tembakan, dan mereka jadian.
Tapi, di tengah perjalanan, si A ngerasa ada yang ganjil. Dia ngerasa si B emang bukan KLIK sebagai kekasih, tapi sebagai sahabat doang. Nah, ujung-ujungnya si A jadi bingung sendiri. Pengen jujur ke B, takut bikin si B kecewa. Pengen nyoba jalan, nggak akan bener dan sepenuh hati ngejalaninnya.

Nah, itulah gunanya kecerdasan dalam menerjemahkan perasaan. Saat kita mulai deket dan ngerasa nyaman dengan lawan jenis, kita jangan gampang ngambil simpulan bahwa apa yang kita rasain adalah semacam chemistry cinta romeo dan juliet. Bisa jadi apa yang kita rasain, ke'klik'an yang kita rasain, itu adalah rasa nyaman sebagai seorang sahabat, bahkan saudara.

Aku juga, berkali-kali mulai deket dan nyaman dengan seorang cewek, awalnya punya pikiran bahwa rasa nyaman yang aku rasain adalah semacam cinta gituh, tapi setelah dijalani lebih jauh, ternyata semua itu hanya rasa nyaman sebagai best fren ajah...

Nah, hati-hati ya dalam menerjemahkan perasaan...

Semangat!

Ighiw

07 September 2008

Drama Pendek "Sepasang Sepatu" - Sigit Rais


SUASANA SEBUAH STASIUN KERETA API. ADA DUA ORANG LAKI-LAKI DAN SATU ORANG PEREMPUAN. MEREKA TERLIHAT LUSUH DAN KELELAHAN. PEREMPUAN ITU TERLIHAT SIBUK MONDAR MANDIR MENCARI SESUATU.

Sumber gambar: http://mainanak.files.wordpress.com/2012/06/td-51021.jpg

Laki-laki 1: (KESAL) Bu, apa yang ibu lakukan? Sejak tadi bolak-balik, mondar-mandir, seperti setrikaan.

Perempuan: (MASIH MONDAR-MANDIR TIDAK MENGHIRAUKAN PERTANYAAN LAKI-LAKI 1)

Laki-laki 1: Waduh, waduh, sombong sekali Ibu ini. Ditanya malah tidak menggubris.

Laki-laki 2: Pssst... biarkan. Nanti juga sudah lelah, dia akan berhenti.

LAKI-LAKI 1 DAN 2 MENGIPAS-NGIPASKAN KORAN DAN MAJALAH KE TUBUHNYA.

Perempuan: (MENANGIS)
Sepatu... sepatu untuk anakku? di mana? Tolong carikan!

Laki-laki 1: Apa? Sepatu? Jadi, sejak tadi Ibu mondar-mandir mencari sepatu?

Laki-laki 2: Memangnya, sepatu itu tertinggal di sini?

Laki-laki 1: Halah! paling tertinggal di gerbong kereta. Mungkin sekarang sudah terbawa sampai ke Kebumen.

Perempuan: Tidak! Tidak mungkin! Jangan sampai! Tolong Pak! Tolong carikan! Demi anak saya! Demi anak saya!

Laki-laki 1: Sudahlah! Beli saja lagi! Repot amat! Memangnya, berapa sih harga sebuah sepatu anak?

Perempuan: Tak ternilai! Itu hasil perjuangan saya! Oh, sepatu anak saya di mana?

Laki-laki 2: (MENCOBA MENENAGKAN) Sudah, Bu.
Ini... (MEMBERI SEBOTOL AIR MINUM)

PEREMPUAN ITU MENOLAK KARENA SUNGKAN

Laki-laki 2: Sudah, jangan sungkan. Ini...

Perempuan: (AWALNYA RAGU) Ta... Tapi... (MERIMA BOTOL) Terimakasih.
PEREMPUAN ITU BERUSAHA MENENANGKAN DIRI. DIA MENGHELA NAPAS. SEMENTARA, LAKI-LAKI 1 MENYALAKAN ROKOK.

Laki-laki 2: Sebenarnya, apa yang terjadi, Bu? Ibu dari mana?

Perempuan: (MENGHELA NAPAS) Saya asli dari Ciamis. Di Desa Banjarsari. Saya bekerja di Kutoarjo, jadi buruh di pabrik jenang. (MAJU KE ARAH PENONTON, MENERAWANG) Anak saya, Wati'ah, sejak lama inginkan sepatu.

Laki-laki 1: (DARI KEJAUHAN) Seusia siapa, Bu?

Perempaun: 7 tahun

Laki-laki 2: Lalu?

Perempuan: Berbulan-bulan saya kumpulkan gaji. Saya ingin membeli sepatu bagus dan mahal untuk Wati'ah. Kasihan, dia sering diejek teman-temannya karena sepatunya dekil dan bolong-bolong. Tetapi... (KEMBALI MENAGIS) Sepatu itu hilang setelah saya berhasil mendapatkannya.

Laki-laki 1: Makanya, hati-hati, Bu! Di kereta mana ada orang jujur? Ya, mau bagaimana lagi? Zaman sekarang, semua orang butuh duit. Cara apapun, masa bodo halal atau tidak, pasti di tempuh.
Pandai-pandailah kita, agar tidak dibodohi orang. Siapa yang tidak mau dibodohi, harus pandai membodohi juga!

Laki-laki 2: Memangnya, berapa harga sepatu yang Ibu beli?

Perempuan: Seratus lima puluh ribu.

Laki-laki 1: (MENGELUARKAN UANG DARI SAKU BAJUNYA) Ini Bu, seratus dua puluh ribu. Hanya ini yang saya bisa bantu.

Perempuan: Sa... saya... tidak bisa...

Laki-laki 1
dan 2: Sudahlah, terima saja

Perempuan: Terima kasih, Bapak-Bapak.

Laki-laki 2: Segera belikan, Bu. Hari semakin senja. Baiklah, saya pamit dahulu. Semoga anak Ibu senang dan tumbuh jadi anak cerdas serta jujur.

LAKI-LAKI 2 MENINGGALKAN PEREMPUAN DAN LAKI-LAKI 1. TAK LAMA KEMUDIAN, LAKI-LAKI 1 DAN PEREMPUAN TERTAWA TERBAHAK-BAHAK.

Laki-laki 1: (TERTAWA) Bagus, bagus! Aktingmu luar biasa! Setelah ini, kita pesta-pesta di rumah, sayang!

Perempuan: Ya, iyalah! Merlin, gitu lho! Dasar laki-laki bodoh ya, sayang! Mana mungkin aku punya anak bernama Wati'ah? Jangan gila, dong! Norak.

LAKI-LAKI 1 DAN PEREMPUAN TERUS TERTAWA TERBAHAK-BAHAK HINGGA LAMPU PANGGUNG MEREDUP DAN PADAM.

Drama Pendek "Petani Sukses Dunia Akhirat" - Sigit Rais



Suasana di depan gubuk, siang hari. Ada sebuah dipan kayu. Dua orang pria sedang duduk beristirahat. Mereka memakai pakaian yang kotor karena lumpur. Salah seorang pria terlihat sibuk mengipas-ngipaskan capingnya.
Rojak : (MENGIPAS-NGIPASKAN CAPING)
Wah, hari ini cukup melelahkan ya, Kang. Walupun, hasil yang kita dapatkan hanya cukup menyambung hidup.
Rahmat : (SINIS) Kita? Sepertinya hanya kamu saja, Jak. Buktinya, saya bisa menyekolahkan Resti sampai perguruan tinggi. Di rumah, ada barang-barang elektronik terbaru. Saya punya kipas angin, radio tape, VCD. Tiap hari, saya bisa berkaroke dengan istri saya.
Rojak : (MENGHELA NAPAS) Syukurlah kalau begitu, Kang. Semoga rezeki Akang terus bertambah.
Rahmat : Memang seperti itu. Memangnya kamu? Ngakunya sih soleh. Taat beribadah. Tapi dibandingkan saya? Jelas kalah.
Tidak ada apa-apanya.
Rojak : Lho, kok? Akang bicara seperti itu?
Rahmat : Memang kenyataannya seperti itu.
Rojak : (MENGHELA NAPAS)
Rahmat : Makanya. Ikuti saran saya.
Rojak : Saran yang mana, Kang?
Rahmat : Halah, dasar. Jangan berpura-pura tidak tahu.
Rojak : Saya memang tidak tahu.
Rahmat : Sini saya beri tahu.
(BERBISIK PADA ROJAK)
Rojak : (TERSENTAK) Astaghfirullahal adzim! Kang, Istighfar!
Rahmat : (BERANJAK DARI DUDUKNYA) Kurang ajar! Menyuruh aku istighfar? Baiknya kamu saja yang istighfar, biar tidak miskin terus.
Rojak : Biar! Biar saja saya miskin, saya masih menjunjung tinggi ajaran agama. Pebuatan Akang itu dosa, Kang. Akang telah merugikan banyak orang. Di satu sisi, sawah akang terus dilmpahi air. Tetapi, di sisi lain, teman-teman petani yang lain kesusahan, Kang, Ini sama saja Akang memberi makan keluarga dengan uang haram. Itu irigasi milik bersama. Untuk dimanfaatkan bersama juga.
Rahmat : Halah! Omong kosong! Popapo mbo papo! week! (KEMBALI DUDUK DI DIPAN)
Rojak : Kang, kita jangan mengejar dunia terus. Pikirkakan juga akhirat. Sebaiknya kita jadi petani yang sukses dunia akhirat!
Rahmat : Lalu, kamu apa? Melarat dunia akhirat? Hah! (TERBAHAK-BAHAK)
RAHMAT TERTAWA TERBAHAK-BAHAK. TIBA-TIBA, DIA TERJATUH DARI DIPAN. RAHMAT MERINGIS KESAKITAN. PINGGANGNYA TERASA NGILU.
Rahmat : Aduuh... tolong, Jak. sakit.
Sumber: www.Kahfiez.blogspot.com