02 August 2011

Jurnal Ramadhan 1432 H

Minggu - Senin, 1 Ramadhan

Alhamdulillah, ketemu lagi dengan bulan Ramadhan tahun ini.
Tarawih pertama, seneng banget bisa dilaksanain di Bandung, di masjid At-ta'awun yang jadi tempat tarawih gw waktu kecil.
Lanjut sahur di rumah, lengkap sekeluarga, dan jam 4 pagi gw harus meluncur ke Jakarta karena hari pertama shaum ini bertepatan dengan hari Senin.
Seorenya, buat ta'jil gw bikin es buah dan manasin brokoli goreng bikinan Mama yang gw bawa dari Bandung. Brokolinya gw sajiin panas-panas bersama saus bangkok yang seger banget. Kalo sop buahnya?

Ini dia resep sop buah 1 Ramadhan ala cheff Igiw.
- satu buah apel merah
- tiga perempat buah pear ukuran besar
- enam butir anggur merah
- satu kaleng sprite
- satu sachet susu kental manis
- air dingin secukupnya (buat ngebanyak-banyakin kuahnya)
- setengah bungkus puding stroberi cup
- 5 butir es batu

Cara membuat:
- semua buah-buahan dipotong-potong, terus dimasukkan ke dalam satu wadah.
- potong juga puding stroberi, lalu masukkan ke dalam wadah berisi buah.
- masukkan sekaleng sprite dan air dingin (sedikit aja).
- masukkan 1 sachet susu kental manis.
- aduk-aduk, masukkan ke dalam kulkas.
- menjelang berbuka puasa, keluarkan dari dalam kulkas, lalu beri es batu, dan sajikan selagi dingin... :D

ini kira-kira konfigurasi sop buah bikinan gw. Karena gak sempet ngambil fotonya, kepaksa gw googling deh... hehehehe...


(sumber gambar: dekuliner.blogspot.com)

Nah, hari pertama puasa ini gw ta'jil bareng Vian dan Puteri Surinegara yang kebetulan lagi nunggu jam kuliah.
Abis ta'jil, gw solat magrib dan lanjut tarawih di masjid Baitul Hasib BPK RI, di kantor gw yang cukup 'selangkah' dari kosan.
Di masjid, ada Vian, Ficky, Dawi, Agus, Haris, Edo, Angga, dan banyak banget jamaah.
Abis tarawih, gw lanjut makan malem di Sate H. Sadjim bareng Vian, Ficky, Agus, dan Dawi.


Selasa, 2 Ramadhan

Kali ini, gw bangun duluan. Kebangun gara-gara jeritan tokoh Lilo di saluran Disney yang dari malem nggan gw matiin. Sebenernya lucu juga tidur semalem itu, rasanya dialog semua tokoh, semua tayangan tivi, pada masuk ke mimpi gw. Sampe-sampe gw mimpi penjahat-penjahatan. Mau tau mimpinya?

Ini yang gw ingat:
Alkisah (halah) gw lagi belajar naik mobil, diajarin sama Vian. Terus, akhirnya gw bisa sendiri dan ngajak keluarga gw jalan-jalan ke Cipedes (?????).

Lalu, tiba-tiba gw berada di suatu pertokoan yang besar dan megah. Settingannya mirip Pasific Place dan sedikit kayak GI lha. Nah, di sana itu lagi ada huru-hara yang ngelibatin seorang buronan (gw gak tau siapa). Buronan itu doyan nyulikin orang dan ngiket pake tali. Gw juga bingng kenapa gw ada di situ dengan beberapa temen-temen di kantor dan adik gw.

Tiba-tiba, gw ditugasin untuk nyari penjahat itu ke lantai 10. Tiba-tiba muncul Pak Mulyana (temen seruangan gw), dia berniat nemenin gw ke lantai sepuluh. Nah, pas menjelang lantai sepuluh, tiba-tiba Pak Mulyana ngaku, dirinyalah sebenarnya penjahat yang selama ini dicari. Gw kaget dan berencana ngeringkus dia. Tapi sayang, gw keburu diiket pake tali. Pas gue diseret turun di lantai 10, gw pencet tombol penutup pintunya. Eh, Pak Mul mencet lagi dari luar, terus pintu kebuka lagi. Terus, dia iseng mencet tombol lantai 20. Jahh, gw kekirim deh ke lantai 20.
Terus, karena takut Pak Mulyana muncul lagi, gw lompat-lompat (karena terikat) nyari lift belakang.



Di depan lift, gw deg degan banget, takut kalo lift itu isinya Pak Mulyana. Ternyata isinya rame banget. Ada orang-orang abis ngantor dan Rani, adek gw. Dia ngebantu gw ngelepasin tali dan neleponin orang-orang di bawah, plus ngabarin polisi. Sesampainya di lantai dasar, gw disambut orang-orang laksana superhero. Sang penjahat pun diringkus dan dimasukkan ke dalam tempat rehabilitasi. Nah, pas gw nengokin itu penjahat, eh dia berubah jadi Kang Aminudin (temen gw di penerbitan Bandung), dan dia ngejar-ngejar gw. Gw lari, kebangun deh.... Hahaha

Bangun tidur, ternyata masih jam 3, padahal alarm diset jam 3.40. Gw langsung minum air putih dan nonton film kartun. Jam 3.30, gw bangunin Vian sekalian ngetokin kamar Angga dan Septian.
Gw dan Vian langsung berangkat jalan kaki dan makan sahur di warteg deket Finlogistik.
Habis sahur dan salat subuh, gw ketiduran, dan bangun jam 7.00.
Lanjut, ngantor dah. Alhamdulillah nggak telat memindai sidik jari.
Siangnya,pas jam istirahat, bada salat lohor gw nemenin Vian ke Plasa Senayan. Vian mau beli sesuatu. Kalo gw, cuma beli tiket nonton Harry Potter 7.2 buat ntar malem ditonton seusai tarawih. Syukurlah bookingan tiketnya masih kosong. Jadi, gw bebas milih tempat yang mana aja. Gw dapet film yang main jam 20:45 di studio 7. Gw milih Row B dan C, row favorit gw.



SOrenya, sepulang kerja, Ficky sama Edo datang ke kosan. Kami berencana buka puasa bersama di masjid Baitul Hasib, kantor BPK.
Kami pun jadi buka puasa bersama di sana. Setelah itu, gw, Angga, Agus, Dawi, dan Vian salat tarawih di gang masjid V (lupa nama masjidnya).
Nah, sekitar jam 8 malem lewat, gw, Angga, Edo, Dawi, dan Agus berangkat ke Plasa Senayan buat nonton Harry Potter.
Finally, jadi deh nonton Harry Potter chapter terakhir itu. Kali ini, gw nonton bareng Edo, Erna, Fitri, Ka DOna, Angga, Rivan, Desi Faradina, Fajar Ashari, Dawi, dan Agus.
Kami duduknya nggak sederet semua. Di row B sayap kiri ada Dawi, Agus, Angga, dan Edo. Di row B sayap kanan ada Kak Dona, Fitri, Desi, dan Erna. Kalo gw duduk di row C sayap kiri dengan Fajar dan Rivan.

Sebenernya gw agak kecewa juga nonton ending Harry Potter yang dari Desember tahun 2001 gw pantengin film dan beberapa novelnya itu. Gak tahu kenapa, keknya kurang seru-seru gereget gimana gitu. Terus ada beberapa expektasi yang gak terpenuhi. Misalnya, kematian Bellatrix Lestrange yang dulu ngebunuh Sirius Black. Gw berharap banget dia dibunuh sama Neville Longbottom. Soale orang tua Neville kan dibunuhnya sama Bellatrix. Kan seru kalo ada unsur balas dendam gituh. Hahahaha... Dan ada lha beberapa harapan-harapan lain yang nggak terpenuhi. But anyway, tetep lha gw ngefans sama deretan serial Harry Potter ini.

Sekitar jam 11 malem, filmnya kelar, kami langsung pulang.
Sesampainya di kosan, setelah solat witir, langsung tidur deh...

Rabu, 3 Ramadhan

Kali ini Vian yang bangunin gw sahur. Kami makan sahur di warteg Indah Jaya 2.
Terus, seorenya lanjut buka puasa di Indah Jaya lagi bareng Angga, Edo, Vian, dan Frans.
Malemnya, sekitar jam 10 ngemil roti canai dan martabak di Seulawah Benhil bareng Erna, Fitri, Via, Edo, dan Angga.



Kamis, 4 Ramadhan


Lagi. Sahur di Indah Jaya. Hmmh... keknya temen gw ketagihan makan di situ. Baiklah. Lagian pagi buta gitu apa ajalah yang ada. Yang penting makan. Hehehe.
Jam 10 Gw berangkat ke Bandung, tepatnya ke kampus UPI untuk nuntasin sesuatu.
Jam 16.15 gw kembali lagi ke Jakarta.
Jam 19.00 gw sampai di Pasar Festival Kuningan. Gw nyempetin dulu buka puasa di McD dengan menu chesse burger, kentang goreng, dan lemon tea.
ABis itu gw lanjut ke masjid Sunda Kelapa yang ada di daerah Menteng. Dari sebrangnya Pasar Festival, gw berangkat pake ojek. Satu hal yang bikin gw terenyuh, pengemudi ojeknya Bapak-bapak sekitar 55 tahunan gitu lha. Kadang sedih juga, kok di usia segitu masih mau angin-anginan malem-malem ngojek dengan motor dengan kondisi yang alakadarnya karena jarang diservis. Tapi, di sisi lain gw salut dan ngacungin jempol buat semangat beliau. Hmm.. pas dibonceng, rasanya kok kayak dibonceng sama almarhum Papa. Wew, sisi melankolis gw keluar deh.

Sebenernya capek juga sih dari Bandung lanjut pergi ke Sunda Kelapa. Tapi gw udah janjian sama Angga, Vian, Fitri, Erna, dan Desi untuk salat tarawih bareng di sana.
Selesai tarawih, gw nyempetin untuk nyruput es kelapa muda di depan masjid Sunda Kelapa. Abis itu, pulang deh....


Jumat, 5 Ramadhan

Like usual in this Ramadhan... sahur di Indah Jaya III lagi. Hari ini gw gak masuk kerja, tapi tetep ngerjain kerjaan kantor di kosan. Jumatan juga tetep di kantor. Kekekekkk...
Malemnya, terlintas keinginan buat karoke seusai tarawih dengan temen-temen. Tapi nggak jadi.
Terus, sekitar jam 10 malem, datanglah Andi Sucito dari Manado dan Josep Joarta dari Kupang. Kami ngobrol-ngobrol. Abis itu, gw ikut sama Andi Sucito nginep di Hotel Ibis, hehe... lumayan lha sahur gratis di hotel. Wew.

Sabtu, 6 Ramadhan
Kali ini, gw sahur di hotel Ibis bareng Andi Sucito.
Setelah sahur dan solat subuh, lanjut tidur lagi deh sampe siang. Maklum, week end. Kekekekkk..
Setelah itu, gw langsung ngurusin pembelian tiket film Transformers 3 bareng Edo. Rencananya gw dan sederet temen-temen lain mau nonton juga.
Seperti biasa, ribet nyatetin jadwal pemutaran film sekalian nginvite orang-orang.
Gw nginvite Vian, Sucito, Agus, Angga, Dawi, Fajar, Erna, dan Rivan. Vian, Agus, Sucito, Angga, dan Dawi udah OK. Trus, Rivan gak bisa. Nah, tinggal Fajar sama Erna yang lama banget ngeresponnya. Setelah mondar-mandir dan nyaris dapet tiket, barulah Fajar bilang kalo dia lagi di Bandung. Sementara, Erna.. heuh... hapenya gak aktif pula.
Awalnya, gw mau ngincer tiket di Plasa Senayan. Tapi, GUSTIII... antreannya itu lho. Puanjaaaang banget. Gak kuku lha. Finally, gw sama Edo nyoba ikhtiar ke Senayan City. Alhamdulillah, di sana antreannya gak terlalu haram jadah. Sayangnya, tiket yang jam 15.00 udah ludes. Selain itu, yang jam 21:00 juga nggak ada seat yang maknyoss lagi. Akhirnya gw berinisiatif milih midnight show sekitar jam 00:00. Gw ajuin tawaran ke temen-temen, alhamdulillah pada OK, kecuali Dawi, Agus, dan Sucito. Erna pun OK, dan kali ini dia nginvite Bangdes yang juga OK.
Deal. Gw beli tiket buat 6 orang di row E yang cukup maknyus buat nonton tayangan 3D.
Setelah dapet tiket, gw lanjut jalan-jalan sama Edo ke Senayan Trade Centre. Gw pikir isinya melulu tentang gajet. Ternyata, lumayan seru dan menarik perhatian gw karena banyak yang jual miniatur mobil seperti Tomica dan Tamiya. Betah lha gw di sana sampe jam 5 sore. Sayangnya, gw masih belum nemuin miniatur mobil Suzuki Jimny '86. Hiks.... susah banget deh, udah nyari di mana-mana.

Setelah itu, gw langsung pulang ke kosan, buat sholat Ashar dan tiduran bentar, soalnya lumayan ngantuk dan capek setelah seharian nguber tiket dan jalan di STC.
Malemnya, sekitar jam 21.30, barulah kami berangkat. Kami ngumpul di BNI Gatsu.
Oiya, ternyata Agus dan Dawi jadi juga ikut nonton. Mereka beli tiketnya sendiri.
Kami berenam (Gw, Angga, Edo, Vian, Erna, dan Bangdes) nongkrong dulu (halah nongkrong) di seven eleven senayan. Gw laper banget coz belom makan pas buka puasa.
Selesai makan, barulah lanjut nonton sampe jam 2.30 dini hari....

Minggu, 7 Ramadhan
Selesai nonton, gw lanjut ngopi jahe di warung burjo. Setelah itu, sahur deh di Indah Jaya (again).
Setelah salat subuh, lanjut ZZZZZZZZ tidur sampe siang. Sayangnya, hasrat gw untuk hibernasi terganggu oleh suara gebrak gebruk penghancuran gedung auditorium kantor. KERRRRR....
Baiklah, finally gw beresin cucian, berangkat ke londri, lanjut nyuci motor deh.
Abis itu, sorenya gw ditemenin sama Vian ke Carefour, Central Park, sekalian buka puasa di sana.
Malemnya, gw ngerokin Vian dan Edo sambil kumpul2 dengan Agus yang mau balikin helm. Abis itu, setelah Agus dan Edo pulang, datanglah Arifnuno yang selama ini ngilang ke Medan.
Sambil nonton National Geographic, gw ketiduran deh. Sementara, Arif dan Angga pada asik main Nintendo WII.

Senin, 8 Ramadhan
Kali ini, sahur di Indah Jaya III (tetep) bareng Ariefnuno yang konon gak ada temen sahur lagi di kosan lama kami. Ish ish ish... ooo, jadi getooo yaa? Sekarang udah nggak ada kebiasaan saling mbangunin lagi kayak tahun lalu... Hmmm... syukur deh, gw udah pindah ini dari sono. Hahahaha.
Setelah sahur, ya apa lagi, solat subuh, lanjut tidur (hadooh, kapan ngajinya?) Kerr.
Lalu, ngantor seperti biasa dan kejar-kejaran dengan deadline di kantor dan deadline proyek nulis buku bareng Angga.
Sorenya buka puasa di kosan dulu, tajil pake bakpao spesial bikinan sendiri. Abis itu, lanjut makan di Lamongan deh sama Vian.
Malemnya, setelah Vian tarawih, gw sama Vian berangkat ke Semanggi. Edo juga ikut. Tadinya mau beli bantal, tapi tokonya keburu ditutup. Padahal, mbak-mbaknya masih ada dan udah gw ketokin dari jendela. Tapi, tetep dia nggak mau melayani. Yasudahlah. Kami lanjut ke Giant. Gw beli kabel merah kuning putih buat speaker.
Abis itu, lanjut karoke di Inul Vista. Ngabisin voucher buavita, hehehe...
Pulang, tidur.

Selasa, 9 Ramadhan
Malemnya makan di PH bareng Arif, Vian, Puteri, dan Sri. Tetep masih gak selera makan.

Rabu, 10 Ramadhan

Nguantuuuk terus. Ketiduran di kantor.
Malemnya, beli bantal di Semanggi bareng Vian.

Kamis, 11 Ramadhan
Sahur ya di Indah jaya lagi, bertiga bareng Arif dan Vian.
Berusaha ngebut ngerjain buku bisnis keempat.
Buka puasa di Riung Tenda bareng temen2 DIklat 2009 (plus Vian).
Abis itu ke GI. Awalnya gak jelas mo ngapain, tapi alhamdulillah inget beli kado buat Dhira.

Jumat, 12 Ramadhan
Lumayan buk sibuk di kantor, walau sempet nyuri2 waktu buat nulis buku dan tidur tentu. Sorenya tugas jadi notulis di acara Editor's Forum. Pertemuan pimpinan kantor dengan redaktur-redaktur media massa. Sekalian buka puasa di sana.
Malemnya, laper. Makan mie goreng deh di burjo langganan. Kali ini, seorang diri. Halah.

Sabtu, 13 Ramadhan
Sahur di kosan. Beli nasi dan ayam di wrteg deket finLog.
Tidur sampe jam 10, lanjut ngerjain buku yang terkontaminasi oleh kerjaan gak penting lainnya.
Erna dateng numpang ngirim email. Buset. Gak punya modem kali ya?
Tajil, lupa nyiapin makanan. Syukur masih ada nata de coco. Srupuuut.
ABis itu makan di Sushi Groove Taman ANggrek dengan Adjied, sekalian beli Chewy Junior yang maniss dan enakkk.
Baru aja rebahan, Ngerna nge-BM ngajak ke burjo. Nongkrong deh di burjo bareng Angga, Fajar, dan Ngerna.
Abis itu, begadang.... hiks...

Minggu, 14 Ramadhan
Sahur di warteg lapangan merah, hmmh... maaf bukannya kurang bersyukur, tapi bener2 gak bikin selera makan tumbuh...
Sorenya, setelah nyari makanan buka, ngobrol-ngobrol sama Ngerna dan Mamanya May di warung nasinya.
Lanjut buka bareng Arifnonu, ta'jil di kosan, abis magrib makan di Seualawah.
Btw, masih berkutat dengan deadline buku.

Senin, 15 Ramadhan

Selasa, 16 Ramadhan

Rabu, 17 Ramadhan
Upacara 17-an....
Hmmh... dasar orang2 jaman sekarang... disuruh upacara aja susahnya minta ampun.
Kek gw dong... upacara, walaupun sambil anteng BBM-an sama Rivan dan temen-tmen lain di beberapa grup. LoL
Sorenya ke MTA, beli sesuatu bareng Vian. Terus ketemuan sama AGus Supantiaji. ABis itu kami buka puasa di Noodles Cafe bareng Ngerna, Bangdes, dan Indah.
Nggak lupa, beli Chewy Junior :P sluurpp


Kamis, 18 Ramadhan

Like usssssual, super duper ussual, sahur di Indah Jaya bareng Arifnonu dan Vian.
Di kantor, kerja dong. Haha.
Sorenya, pas udah pulang dan rebahan di kasur, ada bos nelepon, minta tolong nuntasin sesuatu dan harus balik ke kantor. Beruntung, kantor dan kosan cuma berjarak selangkah. Haha.
Abis itu, kerjaan tuntas, balik deh.
Lanjut buka puasa bareng Vian di Bangkok 69, makanan Thailand. Lumayan enak masakannya, kecuali nasinya yang keras, gak pulen sama sekali.

Jumat, 19 Ramadhan
Hari lahir Papa.
Pagi-pagi harus nuntasin kerjaan kemaren. Gw disuruh ke kantor Kemenkeu.
Gw ditemenin sama Rivan pake mobil yang dikemudikan oleh Mas Tarso.
Siang dan sorenya gw fokus ngerjain buku yang progessnya lambat laun banget ini.
Malemnya ada keos dan turbulensi di kepala gw. Gak jelas. Nyampur aduk. Kerjaan, kehidupan, dan laen sebagainya berasa acak-acakan di kepala.
Jelas, orang-orang di sekitar gw bakal ngeliat gejala-gejala aneh. Syukurlah, gw dikelilingi temen-temen yang mau ikhlas dan berlapang dada nerima keanehan gw saat sedang mengalami turbulensi dan keos eksternal.

Trims teman, khususnya Vian, Arifnonu, dan Ngerna yang nanggepin keos internal batin gw dengan cara yang bijak dan tepat. Hahahaha. Apa seehhhh....

Sabtu, 20 Ramadhan
Pulang ke Bandung. Ngademin kepala yang ngeblank gag jelas.
Malemnya buka puasa sama Mama, Rani, dan Mardian di BIP sekalian beli baju lebaran. Ahiiyyyy.. wkwkwkwkkwkkk

Minggu, 21 Ramadhan
Kembali ke Jakarta, ke kosan tercinte. Wew.
Sorenya, Vian ngajak ke Ambas. Kami pergi sama Ngerna.
Heu, pake acara ngambek-ngambekan tuh si Ngerna. Gag tau apa yang terjadi antara Vian dan Ngerna. Untuk gw lagi waras, jadi gag ikut-ikutan. Hahaha.
Kami makan buka puasa di Ambas, dengan menu yang secara jujur diakui kurang menggugah selera.
Abis itu nemenin Vian beli hape, lanjut beli susu Cimory di Carrefour.