10 January 2009

Tentang Malam Tahun Baru 2009

Malam tahun baru 2009, aku nggak ke mana-mana. Cuma kumpul-kumpul aja di rumah sama keluarga dan temen-temen GMP. Ada Bayu, Gokil, Indra Dwi, Cimey, dan Toni. Selain itu, ada juga sepupu-sepupuku dari Jakarta dan Bekasi. Ada Anis, Reva, dan Ayu.






Tadinya sih, aku mau ikut acara temen-temen di rumahnya Engkom (temen kuliah) di Punclut. Itulah rencana Nondik Satrasia 02. Tapi, sampai tanggal 30, aku belum dapat kepastian tentang rencana itu. Sementara, aku juga harus mastiin acara kumpul-kumpul sama temen-temen kantor di rumahku, jadi apa nggak.
Nah, tanggal 30 pagi, Ria nge-sms ngasih tau “Reka ngajak ke Pangandaran pake mobilnya, tapi cuma cukup buat 8 orang”. Humm... finally kami merumuskan usulan bahwa pergi ke Pangandaran hari Jumat sore. Tapi pake bus, soalnya ternyata Reka nggak siap kalau bawa mobil sejauh ke Pangandaran. (NAH LHO... JADI KABAR TENTANG MOBIL UNTUK 8 ORANG DARI MANA?). Tapi no problemo... masih bisa pake bus. Itulah pembicaraan terakhir aku dengan Ria.

Ya sudah, berdasarkan pembicaraan itu, aku ambil kesimpulan, kalo acara kumpul-kumpulnya digeser jadi pas ke Pangandaran. AKu pun muguhkeun ke si Gokil kalo malem tahun baru bisa kumpul di rumah aku. FIX.
Eh, tiba-tiba aku dapat kabar, kalo kumpul di rumah Engkom jadi. Wah wah wah... gimana neeh....? AKu terlanjur muguhkeun. Lagian Mama juga udah siap-siap di rumah. Jadi we nggak ikut.

Euheu... udah mah nggak ikutan, aku dianggap nggak sabaran lagi. Padahal, aku bukan nggak sabaran. Aku mengemban kepentingan orang banyak. Aku bukan orang free yang bisa di”pake” kapan aja. Wak... wak.. wak.... emangna naon? Yups, itu dia masalahnya... kepastian dari Ceu Panitia tentang acara di Engkom datangnya telat. Dan aku nggak mugkin nunggu lebih lama lagi karena ada pihak lain yang juga nunggu kepastian dari aku. Harap maklum. Yah, kalo pada ngerti itu juga seeh... kalo nggak mah, TAFADHOL we nya...

Tapi alhamdulillah.... tahun ini aku bisa nemenin keluargaku di rumah. Kebayang, tahun lalu, aku ke Sumedang, Rani ke Purwakarta. Di rumah, ibu dan adik bungsuku bersama keluarga bibi only. Hummm. berarti emang tahun ini aku harus kumpul sama keluarga pelangiku dan beberapa temanku.
Nah, sorenya, aku jalan-jalan dulu ke Braga Festival dengan Indra Dwi. Nggak lama kemudian, Gokil nyusul. Abis itu, kami ketemuan dengan Bayu di masjid al-Ukhuwah dan langsung caw ke Sarijadi.

Tawu nggak, malam itu banyak jalan yang ditutup. Gara-gara itu, kami sempet muter-muter kukurilingan di daerah Pasar Sederhana dan Cipaganti. Tapi, alhamdulillah salameeuuut.




Malemnya, Toni dan Cimey dateng. Teruss,,, ya gitu we biasa.... bakar2 ayam dan sosis pake resep Kang Adi. Terus ikut raramean sama tetangga-tetangga. Ada yang bakar petasan, kembang api, bahkan Mang Ade tetangga depan rumahku bikin petasan pake karbit. Hasilnya? Mirip ledakan bom yang GOKIL bikin kaget. Bahkan, getarannya sampe ke kaki. Hiiiy.. ngeri... jadi ngebayangin bom beneran. Naudzubillah.
Nah abis itu.... kami nonton DVD deh di kamarku. Tapi Gokil mah ngorok duluan. Wah, biasa pagulung-gulung coz kamarku kan sempit banget.







Hummm... alhamdulillah... nyampe juga di tahun 2009. Ya Allah, semoga tahun ini lebih baik dibanding sebelumnya dalam segala hal. Amiin.

No comments:

Post a Comment