02 December 2010

1 Desember 2010

Hayah, kepalaku sing pusing wae taiyeu... Beuh, efek kepusingan kerjaan beberapa minggu ini ternyata belom ilang. Nyat nyut nyat nyut... begitulah rasanya kepala ini. Kerjaan remeh temeh yang kalo dikalkulasiin lumayan banyak juga ini bikin puyeng. Ditambah lagi ke-crowded-an ruangan yang bikin nggak fokus sehingga kerjaan gak beres-beres. Di sini aku sadar kalo suatu kerjaan itu, sebaik apapun usaha kita untuk segera menyelesaikannya, tetep aja bakal berhadapan dengan kepentingan pihak lain.
Dan lain2 dan lain2 yang berakumulasi.

Pas aku lagi nganter dokumen ke lantai 9, tones 'hariku bersamanya' Nokia E71-ku berbunyi. Ternyata temenku, Rivan. Ohoho, hampir aja aku lupa, kemaren, tanggal 30 November, aku smpet meracau ngomel2 via sms ke hapenya. Maklum, urusan kepusingan kerjaan kek gini, aku lebih ngerasa klop kalo cerita sama dia. Dan kemaren aku lumayan kalut karena membaca sms dua huruf yang tidak enak dibaca (saat itu)dalam kondisi mental yang sensi. Haha. Karena gak sempet angkat, kukirim sms bertema 'ada apa?' karena aku memang lupa sama percakapanku dengannya yang terakhir kemaren.
Deredet, dia mengirimkan sisa-sisa percakapan via sms secara utuh. Kayak dosen yang ngasih kisi-kisi sama mahasiswanya menjelang ujian.
Setelah sadar diri (mungkin disadarkan) bahwa kemaren udah lebay berkeluh kesah, kuakhiri saja keos internal itu dengan mengirim sms yang bertema "semua sudah membaik". Halah. Semoga lu cepet datang cuy, ribet juga ngurusin gawean ini sendirian.

Nah, setelah mengatur agar pekerjaan hari ini "baik-baik saja", aku segera pulang ke kosan. Nggak lupa makan dulu di warteg deket kandang kera yang nasinya anget dan enak. abis itu, tidur sampe sore. Saking pusingnya.
Sorenya, hapeku bunyi lagi. Kali ini ANgga yang ngajakin nonton. Tadinya mau nonton Babies. Tapi rencana diubah. Jiffest jadi tujuan. Walau masih pusing, aku hayu hayu aja. Semoga ini bisa meredakan kepusingan.
Pas twilight, alias senja, aku dan Angga berangkat ke Pasific Palace. Kami lanjut sholat di parkiran (bingung, kenapa tempat ibadah selalu di parkiran). Abis itu, kami langsung nyusul Fitri dan Mba Eny yang udah nungguin di tempat makan yang namanya ada secret2nya gitu.
Lalu, kamu nonton film SIngapur yang judulnya forever. Unik filmnya. Aku suka sama karakter ceweknya yang psikopat tapi ngomik dan lucu banget. Dia ngelakuin banyak cara buat dapetin cowok yg diinginkannya. Pokonya, di endingnya tuh cewek masuk rehabilitasi mental, dan pas keluar, dijemput sama cowok impiannya itu. Haha. Sebage cowok, serem juga ya kalo ada cewek yang ngincer kita sampe stres gitu.

Abis itu, setelah 'rebutan magnum' di Kem Chicks, kami pulang ke pusara masing2. HAH??
sayangnya, kepalaku masih nyut nyutannnn............

1 comment:

  1. akhirnya.. gw masuk blog lo.. walaupun saat merangkai kata2 itu, gw yakin lo lagi antara sadar n ngga, bingung mesti ditaroh kemana ini kepala, nyutt.. nyuutt..

    ReplyDelete