15 June 2008

Kekasih yang Tak Pernah Dianggap


Sebelum gue berkoat-koar, nih, gue kasih lagu pengantar dulu...

Sebagai kekasih yang tak dianggap
aku hanya bisa mencoba bersabar
kuyakin kau kan berubah....

(Kekasih yang Tak Dianggap, Kertas Band)

Gimana rasanya ya, jadi kekasih yang nggak dianggap? Berdasarkan pengamatan gue, kekasih yang nggak dianggap tuh bisa dikategorikan ke dalam beberapa jenis. Pertama, orang yang udah bikin komitmen alias jadian, tapi pacarnya tengsin alias malu ngakuin kalo udah punya pacar. Kedua, orang yang sayang banget sama seseorang dan udah ada semacam chemistry ikatan hati gituh, tapi nggak pernah jadian dan nggak pernah ada pembicaraan tentang itu. Yang ada si korban malah bermimpi dan menganggap bahwa pujaan hatinya itu adalah kekasihnya. Padahal, si pujaan hatinya itu nggak tahu nganggap dia apaan, bisa jadi cuman nganggap dirinya sebagai stunt man pengisi kekosongan.
Masih mending kalo kita udah bikin komitmen sama pasangan. Kalo belum? Ya, kita nggak bisa ngapa-ngapain... mau nagih perhatian, kita bukan pacarnya. Berat juga.
Nah, kali ini gue mau ngebahas yang jenis kedua. Yuuuuk...

Di saat-saat tertentu, kita emang ngerasa jadi something special buat dia. Apalagi saat dia ngebutuhin kita, misalnya minta anter nyari hape, minta temenin nyari baju, pas dia ngajakin nonton bareng, atau saat jam istirahat datang tiba-tiba dia ngajakin kita makan bareng. Owwh... gimana nggak ngerasa special seeeh kalo sering diajakin kayak gituh. Apalagi setahu kita dia tuh lagi sendiri alias jomblo seperti kita.
Hasilnya, ya kita jadi ngerasa nyaman dan GR. Apalagi kalo dia termasuk list orang yang kita suka. Hummm... tahu kan gimana rasanya kalo kita sering diajak ngelakuin banyak hal sama orang yang kita suka? Padahal, belum tentu dia juga suka sama kita. GR, GR, GR, GR.... wufff... asa bungah nya?

Nah, berikut ini adalah ciri-ciri situasi jenis kedua (versi gue, ya.. kali aja salah). Nah loh, coba check... kali aja lo termasuk ke dalamnya.
- Jomblo (of course) atau bisa jadi udah punya pacar tapi pengen nambah (maruk, calon POLIGAMERS) (ih, kasian banget, padahal kan belom jelas si target suka sama dirinya atau nggak)
- Sayang sama target
- Setiap diajak ngapa-ngapain sama si target selalu menyempatkan diri, padahal pas dia ngajak si target, kadang bisa kadang nggak (gimana kebutuhan si target)
- Saat si target masih ngerasa fun, dia yang bakal getol ngontak lo. NGirim sms, nelfon, ngajak jalan, nanyain udah makan atau belom, dll. Tapi, kalo si target udah bosen, ya udah... bye bye... artinya dia udah kenyang “make lo”
- Saat target butuhin lo, dia selalu bersikap manis buat lo
- Si target nggak sungkan nyeritain kecengan barunya, atau pacar barunya tanpa ngeh kalo ada hati yang terluka
- Kalo si target tahu lo suka sama dirinya, ada banyak kemungkinan. Pertama, kalo si target juga suka sama lo, ya bisa aja jadian. Tapi, kalo si targetnya ternyata ogah sama lo, siap-siap aja untuk kehilangan target. Si target bakal nyari segudang alasan untuk ngehindarin lo. Kalau sebelumnya tiap diajak jalan pasti bakal mau, kali ini dia bakal menciptakan banyak alasan untuk menghindari jalan bareng lo.
- Saat lo kesel dan marah sama target karena sering batalin janji, dia bakal ngasih jawaban: “lo kok aneh sih, kayak cewek gue aja!” atau “lo kan bukan cowok gue, nggak perlu marah gitu kaleee!” “Hah? Kok sewot sih? Emang kapan kita jadian?”
- LO sering ngasih signal, tapi dia nggak pernah bisa nangkep (bahkan pura-pura nggak nangkep)
- Hari ini si target bisa aja bilang... “uh, sebel banget, cowok gue nyebelin, temenin gue nonton yuk. Huh, daripada cowok gue, mendingan elo kali ya?” Naaah... besoknya tiba-tiba dia bilang .... “aduh, sori, gue nggak bisa deh kayaknya. Gue diajak makan bareng cowok gue”
- Saat si target udah nemuin titik jenuhnya, tiap kali lo ajakin jalan, lo bakal dapet pola jawaban kayak gini....
“Jalan ke mana? Ayo aja, tapi gimana besok, ya...”
Besoknya ..... “Wah, sori, gue nggak enak badan...”
Jangan curiga dulu kalo dia cuma sekali kayak gituh. Kali aja emang beneran nggak enak badan. Tapi, kalo udah empat kali berturut-turut pola jawabannya sama, lo singkirin aja deh perasaan lo buat dia. Cari target laen. Jelas banget, dia tuh menghindari acara jalan-jalan berdua dengan lo.
- Setiap jam makan siang tiba, lo pasti inget sama si target, dia udah makan atau belom. So, lo selalu nanyain, dia udah makan atau belom sambil berharap lo bakal diajak makan juga. Sementara, dia nggak pernah kayak gituh. Saat jam makan siang tiba, nggak pernah tuh dia inget sama lo. Yang dia inget tuh cuma perutnya sendiri. Ujug-ujug lo udah ngeliat dia lagi makan lahap di kantin sambil ketawa-ketiwi sama temen-temennya. Padahal, di tubuh lo, sang perut udah keroncongan nagih jatah dan nggak sabar nungguin lo mantengin pujaan hati bedebah lo yang nggak pernah peduli sama lo dan perut lo. Udah deh, mending jangan peduli lagi sama dia, pikirin perut loe sendiri.
- Dia ngajak lo jalan, padahal lo udah ada janji dengan orang lain. Demi dia, lo batalin janji itu. Tapi, beberapa menit sebelum jalan, tiba-tiba dia ngebatalin janji. Dan itu sering banget terjadi.... artinya apa? Tiap kali dia ngerasa kosong dan boring dia inget lo. Tapi, setelah dia nemuin secercah kebahagiaan, lo sama sekali nggak terlintas untuk diajak serta.
- Kalo lo sama dia termasuk TTM cyber (via chatting ato sms), siap-siap aja lo sama hal terburuk. Saat kalian bersms ria, dia nyenengiiin banget dan bikin lo seolah jadi kekasihnya. Tapi, setelah kalian ketemuan, jangan pernah sedih kalo dia ninggalin lo setelah pertemuan itu. Jangan ngerasa diri jelek atau berpenampilan kurang menarik. Dianya aja yang nggak tahu diri, padahal belum tentu lo juga suka atau nggak sama dia. Padahal, kalo dianya waras dan tulus, bisa aja kan hubungan kalian berlanjut jadi hubungan perkawanan (eit.. bukan perkawinan).
Nah, buat orang-orang yang ujug-ujug ninggalin temen chatting atau sms-nya karena alasan fisik, tai kebo banget sih kalian... kalian pikir, kalian kebagusan apa? Dunia nggak butuh sampah munafik seperti kalian. (He...he... dendam kesumat nih kayaknya.... enak aja... gue cuma ngewakilin aspirasi beberapa temen gue kok)... Makanya buat kalian, hati-hati nyari temen cyber, ya. Pilih-pilih, mana yang bener-bener bisa jadi temen dan mana yang sakit jiwa (hahaha)

Nah... demikianlah... ayooo... tambahin lagi ya sesuai dengan pengalaman kalian....
Saran gue... dalam menghadapi orang-orang yang dari tadi gue sebut sebagai target.... lo harus kuat dan jangan mau terpengaruh bujuk rayunya. Apalagi kalo jelas-jelas dia tuh cuma pengen seneng-senengnya doang sama lo. Lo mending lupain dia dan yakinlah akan ada orang yang bener-bener tulus sayang sama lo. Atau paling nggak tulus mau temenan sama lo. Jangan sampe deh jadi sasaran asas manfaat, jadi stunt man, jadi figuran, jadi pelampiasan, dan jadi pemuas nafsu belaka (WHAT?) kaum-kaum seperti tadi. Karena setelah dia puas “make” lo, dia bakal nyuekin loe... ninggalin loe... dan bikin loe terusssss berharap dan bermimpi...

“Ighiet 2008”

1 comment:

  1. Hm, lagu yang menyayat hati... eits, aku kena juga. Haha, gak dianggap juga ga papa deh.... yang penting kitanya aja gimana. Survive dong...

    ReplyDelete