04 August 2008

Ciwidey TRIP 2008






Peserta yang Dikitan

Beberapa hari yang lalu, temenku Rojak ngajak berkunjung ke rumah Hani di Ciwidey hari Sabtu Minggu. Tadinya sih, aku mau ke Ciater, kata Ria, Dody ngajakin ke sana. Tapi, berhubung infonya masih simpang siur, ya udah, lebih baik ngewujudin rencana Rojak dulu.
Sebenernya sempet ada kesimpang siuran info juga. Kata Ojak, Ulie yang ngajak. Tapi kata Ulie, Ojak yang ngajak. Wah, gini nih yang bikin aku jadi bingung. Salah salah bisa terjadi miss komunikesyen.
Aku pun gencar mengirimi teman-teman dengan sms ajakan. Sebagian besar membisu tanpa kabar.
Dan... stelah terjadi berbagai hal, akhirnya yang ‘terpilih’ (hehehe) untuk berangkat adalah Igiw McCartney, Abdul Qodir Rojaklani, Andi and The Breels, Ria Jenaka, dan Uliw Cuwih Minah. Ojak boncengan ma Ulie, Brel ma Ria, aku sendirian.
Ria juga asalnya nggak akan ikut. Tapi dengan segenap jiwa raga, akhirnya aku berhasil meraih hatinya (naoooon deuih?)
Wah, dari 70 orang teman satrasia 2002 yang ikut hanya sedikit. Ya, tapi nggak apa-apa. Liburan kali ini harus disyukuri dan dimanfaatkan sebaik mungkin.
Makanya aku rada sebel sama Ulie yang uring-uringan gara-gara anak-anak yang ikut cuma seiprit. Hah, sentimentil banget. Yang ada juga harusnya kita yang segini ini harus berusaha bikin event kali seru abis walau cuma dikitan. Jangan cuma uring-uringan mulu. (PASTI yang BERSANGKUTAN NGGAK NGAKU dan NGGAK NYADAR KALO DIA TUH NAMPAK SUNTUK BETE DAN ITU BISA NINGKATIN HORMON KEBETEAN ORANG, APA LAGI ORANG TEMPE KAYAK AKU, hehehe....).
Lagian kasian kan ke Ojak sebagai pemrakarsa. Dia pasti sedih banget ngeliat temen-temen yang diajaknya bete. Bener teu, Jak?


Tentang “TOURING”

Aku sempet bawel ke Ojak. Abis, pas berangkat, dia ngilang duluan. Padahal aku sama Brel nggak terlalu ngerti jalan.
Di Soreang, aku ma Brel sempat beda pendapat di persimpangan. Aku pengen ke arah A, Brel yakin ke arah B. Syukurlah aku mau nurut sama Brel, coz jalan pilihannya memang benar. Kami nggak ketemu Ojak sampai pada akhirnya sampai di dekat rumah Hani.
Aku komplain dong, soalnya kita nyaris kesasar. Lagian, aku pengennya kita bareng. Kalaupun ada yang rada ngebut, seharusnya di tiap persimpangan yang membingungkan nungguin yang lain. Atau mungkin ada yang mau ngisi bensin dulu.
Tapi karena komplain aku tersebut, kayaknya Ulie nggak nerima tuhhh... makanya kayaknya dia senewen sama aku....

Makanya tiap aku duluan, pas aku berenti dulu dan berpapasan dengan aku, Ulie selalu bilang, “KATANYA, TOURING, KO DULUAN”
Ih, dasar, meskipun aku duluan, aku kan tetep berenti nungguin yang lain. Mungkin dikira Ulie, komplain aku ke Ojak tadi isinya adalah keharusan bahwa kita harus beriring-iringan seperti rombongan pengantin... MBO PAPO

ARRRGG... Ulie, Ulie... bukan itu maksud aku. Maksud aku... orang yang paling depan, silakan aja mau ngebut, mau jungkir balik, mau jumping... tapi tetep inget yang laen, nungguin yang lain, jangan keasyikan sendiri.... GITUUU!!!
Nggak lupa kan, pas aku sama Hani dan suaminya nungguin kalian di salah satu saung di jalan menuju Kawah Putih?
Nggak lupa kan pas di tengah jalan, setelah aku berada jauh di depan kalian, aku berenti nungguin Ojak dan nyuruh Ojak maju duluan?
Inget kan, waktu Brel berenti ngecek motornya, karena body depannya patah. Saat yang lain duluan nyari warung makan, aku mah balik lagi nyamperin si Brel, takut terjadi apa-apa.

ITU MAKSUD AKU, tauuuuuu.... dasar, makanya jangan suudzon, hehehe.... weee... dasar mbo papo.
Aku kan anak yang care dan khawatiran sama temen-temen. Nggak selfish (tau artinya selfish? Buka kamus B. Inggris). Apalagi perjalanan kita cuma dikitan. Nggak ada Yadi, Reka, Dody, Dani, dan lain-lain yang memang sering dan terbiasa melakukan perjalanan jauh.
Makanya jadi we pas perjalanan pulang aku jadi bete dan ngacir aja duluan tancap gas. Abisnya bete sama omongan dan sikap Ulie sih... AKU kan TEMPE..(hehe... udah lewat siiih)

Di Rumah Hani
Waw... sekitar jam 11.30, kami sampai juga di rumah Hani. Di sana setelah disuguhi strawberry dingin, kami sholat dan makan bersama. Subhanallah... nikmat. Udah gitu, akhirnya kami melihat anaknya Hani yang lucu dan putih. Panggilannya Abi. Lucu bangetlah... perpaduan Hani dan A Agus banget.

Jalanan Penuh Kenangan
Setelah sholat dan makan, kami pun berangkat. De Abi nggak diajak karena lagi sakit.
Di jalan kami beriring-iringan. Kami ngikutin suaminya Hani dengan kecepatan sekitar 40 km per jam. Wah... gilee... udah lama banget aku nggak ke daerah Ciwidey.
Berbagai kenangan lalu-lalang di kepala aku. Aku inget saat sama anak-anak Satrasia 02 naik kol buntung ke situ Patengan. Aku inget saat sama anak-anak Terase 06 Pendas di Rancaupas. Aku inget saat P2M ke Sinumbra saat Milha jatuh di dalam truk dan tulang dadanya kena lutut aku sampai-sampai dia kesakitan. Dan... aku ingat kisah bunga Kecubung Wulan dan Rahmat alias Uwhen dan Ulis beberapa tahun yang lalu... jadi... aku inget THE SECRET of SERGEANT deh... Hehehe... anak-anak SMA pa kabar kalian semuwa?

Kawah Putih, Akhirnya (AKU) Datang Juga!!!
Inget nggak sama event anak-anak satrasia 02 pas Hani nikah tahun 2006? Beberapa anak melanjutkan perjalanan mereka ke KAWAH PUTIH. Dan aku nggak ikut karena mobilnya nggak cukup. Padahal, aku yang ikut pusing ngatur-ngatur pembagian alokasi orang yang naik mobil.
Nah, finally aku sampai di kawah putih yang sering aku lihat di tv. Di sinetron Arjuna yang soundtracknya dinyanyiin Andre Stinky, di film Heart yang dimainin sama Nirina Zubir, Acha Septi Rasa (nulisnya gimana sih?), dan Ighietsyah (hehehehe).
Yah... seperti biasa... foto-foto... lihat pemandangan. Dan memang bagus banget. Aku suka dengan warna biru kehijauan di kawahnya. Tapi, kenapa namanya bukan kawah biru ya? Entah.
Di sana kakiku nyemplung ke lumpur belerang yang mirip es krim. Bodor. Oiya, di sana aku ketemu 2 temen kantor, lho (maaf, identitas kami rahasiakan). Hehehhehe.

Kaca Muka Bundaku
Ulie dikasih pinjem kaca muka sama Mama aku. Kaca muka: kaca mata yang nyaris nutupin semua muka, ala 70-an gitu deh. Sli dari jaman dulu lho...!
Tapi... kacanya ilang sebelah. Kayanya jatoh di jalan. Kata Ojak, Ulie setres banged gara-gara itu.
Yu, deh... kaca mata kan masih bisa dipasangin kaca.. gitu aja. Nggak ribet dan simpel, kan?
Ulie... Ulie... ada-ada aja yang ngurangin lahan selasar kebahagiaan di hatinya. Memangnya dia bakal dihukum gantung gara-gara ngilangin sebelah kaca sebuah kaca mata? Paling dirajam pake ager-ager (heheheh)

Motor Brel
Setelah selesai ‘berkenalan’ dengan kawah putih, kami menuju pemandian Walini. Sebelumnya, kami singgah dulu di warung pinggir jalan. Sekadar mengisi perut yang lapar.
Oiya, saat di perjalanan menuju walini, Hani dan suaminya, terus Ojak dan Ulie duluan. Kulihat di spion, Brel dan Ria berenti. Aku berenti bentar. Lalu, aku berbalik arah dan menghampiri mereka. Aku khawatir terjadi apa-apa. Ternyata, ada bagian body motor Brel yang patah. Mungkin karena jalan mendari di Kawah Putih yang berlubang tadi. Akibatnya terdengar bunyi-bunyi yang agak mengganggu.
Setelah memeriksa kondisi motornya, Andi dan Ria pun melaju untuk menyusul yang lain. Aku mengikuti mereka dari belakang.

Walini
Setelah selesai makan di warung pinggir jalan, kami melanjutkan perjalanan menuju pemandian air panas Walini.
Wah, anak-anak terlihat agak kecewa melihat kondisi di Walini. Mungkin karena penuh sesak oleh orang-orang. Ya... namanya juga tempat wisata di hari Minggu. Kalau mau sepi, baiknya buka tempat wisata pribadi hehehe...
Tapi, aku nggak mau ikut-ikutan nunjukin ekspresi kecewa. Apalagi ekspresi yang berlebihan. Mending kusyukuri dan kunikmati aja apa yang ada di depan mata.
Toh, pada akhirnya kami main air seru-seruan kok, (BENER, KAN? JANGAN MUNA DEH... HEHEHE)
Seperti biasa... foto-foto... dasar kabeh jurig foto. Lela Satrasia 2002 kalah deh sekarang. Bahkan sama Ojak sekalipun, hehe... YOYOY... sekarang jadi banyak banget anak-anak yang narsis dan doyan difoto laksana foto model.
Alhamdulillah, seru.. walaupun kolamnya bau-bau aneh, dan banyak bintik-bintiknya.
Sementara aku, Brel, Ojak, Ria, dan A Agus mandi di kolam terbuka, Ulie dan Hani mandi di kamar VIP.
Setelah selesai bebersih... Oh, TIDAAAKK!! Ada yang lupa bawa CD ganti. Jadi we..... (TEBAK SENDIRI)
Abis itu, kami foto-foto bentar di depan kebun teh. Humm... jadi inget Sinumbra....

Tentang Stroberi
Aku tadinya mau beli stroberi. Buat keluarga aku dan buat pren aku yang ngerequest. Tapi kami nggak sempet singgah.
Malemnya, pas mau pulang, Hani nawarin untuk membeli di kenalannya. Sebenernya aku nggak enak. Secara udah malem. Anaknya juga lagi nangis. Tapi Hani maksa... dan aku juga jadi bingung. Ya... akhirnya Hani, suaminya, Ojak, dan Ulie pergi mencari stroberi. Uh... rasanya nggak enak banget lah pokonya mah. Tadinya aku pengen nolak dan beli aja di luar. Tapi nggak tahu kenapa, aku nggak punya kekuatan untuk itu dan nggak ada pendukung...(naon deuih..) Semuanya seperti biasa... terserah...
Dan ternyata stroberinya udah nggak ada. Wadoh.. makin nggak enak nih....mana setelah itu keluarga Hani ngasih oleh-oleh stroberi lagi...
Yaaa.. moga aja nggak ada yang jadi sinis dan nyalahin aku karena ini, hehhehehe...

The Lost Ighiew
Seperti yang udah diceritain di awal, pas perjalanan pulang aku misahin diri. Nggak tahu kenapa, aku ngerasa si Ulie sering senewen dan uring-uringan dari pagi. Ya, mungkin cuma perasaan aku aja. Tapi memang kayak gitu. Udah mah dulu waktu ke Lembang dia bilang aku jadi aneh, jadi takut sama aku... ya nambah-nambah deh...
Apalagi tiap aku duluan, selalu dia bilang, “KATANYA TOURING...”. Padahal jelas-jelas, sejauh apapun aku melaju duluan, aku selalu berenti untuk nungguin yang lain. Termasuk perhentian yang terakhir kalinya dengan rombongan.
Begini... aku kedinginan banget. Celana basah, baju lembap, nggak pake sarung tangan. Saat motor kulajukan perlahan, dinginnya Ciwidey nyelecep banget. Aku menggigil. Aku coba bereksprerimen, kunaikkan kecepatan. Anehnya, rasa dingin menggigilnya cukup berkurang berkurang. Dan aku berharap kalau kena angin dalam kecepatan itu, pakaianku bisa lebih terasa kering. Tapi aku inget teman-teman yang lain yang masih ada di belakang cukup jauh.
Kuhentikan laju motorku agar Ojak bisa mendahuluiku. Lagian keueung dan sunyi membuatku teringat pada film horor samodel 40 hari bangkitnya pocong dan TIREN di mana hantunya bisa nebeng naik motor. Ya, kayak di film Susana jaman dulu juga.
Kemudian, Ojak tiba. Dia menawariku stroberi yang diberi oleh keluarga Hani. Kuhentikan motor sebentar. Tiba-tiba Ulie nyeletuk sambil ngeluarin intonasi yang terdengar penuh kekesalan, apatis, dan sinikel. “KATANYA TOURING!!” Lagi? Ngomong itu lagi? Ih, dasar anak kecil. AKu tanya dia... “Maksud Lo...?” kuharap responnya biasa aja. Lagi-lagi dia bilang, “KATANYA TOURING?!” KATANYA TOURING!! Ya Allah... dasar cerewet. Dan wajahnya... ya ampyuun... jutek banget... dosa apa yang telah kuperbuat? Padahal, aku hanya melakukannya satu kali... (HAHAHAHA, DIALOG PETANG DI TAMAN PISAN). Karena udah jemu nanggepin dia. Kupasang gigi tiga, kularikan diri sekencang-kencangnya. Mendadak dingin meranggas. I’m lonely... tapi aku letih mendengar nyinyir. Kuputuskan melaju di kecepatan 80. Masa bodo dengan gelap.
Tapi... JREEENG... di kota Soreang aku dibungungkan oleh persimpangan. Aku memilih lurus... entah ke mana. Halah, senyasar-nyasarnya, masih di kabupaten Bandung ini. Aku yakin jalanku benar. Berkilo-kilo melaju, jalan makin sepi. Makin scary... dan akhirnya aku melihat sebuah toko besi. Kubaca alamatnya... Jln. Cipatik-Soreang. What? Seharusnya aku ada di Jln. Bandung-Soreang aatau di Katapang.
Aku terus melaju. Di belakang, ada beberapa motor yang melaju seakan mengikutiku. Kulihat di spion, aih, kupikir teman-teman aku. Ternyata, nggak tahu siapa. Mereka pada nggak pake helm pula. Jangan-jangan mereka rampok lagi. Kenapa mereka nggak berusaha mendahuluiku, malah ngekor. Ya sudah, kutancap gas, KABUUUR!! (PADAHAL MUNGKIN MEREKA JUGA LAGI JALAN-JALAN SANTAI DOANG. AKUNYA AJA YANG KETAKUTAN SENDIRI). Akhirnya aku sampai di tempat yang agak ramai. Kutanyakan pada seorang tukang cukur, ternyata benar, aku salah jalan. Jalan yang kutempuh adalah jalan menuju Cililin dan Batu Jajar. AKu disuruh belok di sebuah jalan kecil. Jalan itu menuju Katapang. Wufff... aku pun menyusuri jalan itu. Sunyi, sepi, banyak pohon bambu... hiiiiyyy....
Ku sms teman-temanku. Opik bilang di Cipatik banyak begal. Wuff... untung aku sudah lolos. Dan... CRIINGGGG,,, setelah sekitar 10 menit, sebuah jalan besar membentang di depan mata... HOREEE... !!! aku seperti Robinson Cursoe yang menemukan daratan. Hehhehe...Dasar, ternyata aku memang masih begitu kekanak-kanakan.. bener, Lie?

Yah, begitulah. Pokonya rame dan seru pisan. Dasar. Salah aku juga sih. TEMPE. Hehee...
Guys... Ojak, Breels, Ria, dan Ulie... thanks for a nice trip. Moga kisah perjalanan kita akan terus berlanjut, sobat!!!
Liew.. makacih strobelinya ya...

SEMANGAT!!!

No comments:

Post a Comment