04 August 2008

Wajah Sinetron Indonesia Masa Kini


Pada doyan nonton sinetron? Bagi yang doyan, pasti nggak aneh liat hal-hal begini. Tapi bagi yang jarang nonton... ya, beginilah kira-kira. Silakan tambahin lagi bagi yang mau nambahin, coz gw juga ngga tawu banyak... ok, ok..

Alurnya dipanjang-panjangin, padahal udah harus tamat. Siasatnya, munculin tokoh antagonis baru setelah tokoh antagonis pertama mati, dipenjara, atau insyaf.

Ada tokoh yang awalnya protagonis jadi antagonis, terus jadi baik lagi

Berantem di meja makan pas lagi makan malem keluarga
Sering ada adegan terkejut. Tokohnya bilang, “APA?!” sambil kameranya dibolak -balik zoom in zoom out. Trus ganti-gantian sama tokoh lainnya.

Banyak peran jahat yang pura-pura baik. Pas meluk seseorang, muka jahatnya diliatin dari belakang. Matanya di belototin sambil tersenyum keji, kejam, dan munkar.

Tokoh utama wanita bisa gonta-ganti suami seenaknya.

Tokoh suami sering diceritain ngalamin kecelakaan, lalu disangka mati. Terus istrinya kawin lagi sama cowok lain. Beberapa tahun kemudian, suaminya yang disangka mati kembali lagi dalam keadaan miskin atau hilang ingatan.

Ada tokoh jahat wanita yang doyan menghasut. Ada tokoh baik yang tahu kejahatannya dan nggak bisa ngapa-ngapain selain nangis sambil berdoa (biasanya adegan yang diambil adalah saat selesai sholat).

Ada cewek yang nyamar jadi cowok kayak film She’s a Man.

Banyak banget cerita berpola anak orang kaya yang hilang diculik, ketuker di rumah sakit, atau sengaja dituker sama anak orang miskin. Pas udah gede kedua anak hasil pertukeran itu ada di sekolah yang sama, terus rebutan cowok ganteng. Terus si cowok pasti lebih milih cewek yang miskin karena yang kaya biasanya jahat dan nyebelin.

Ada nenek yang jadi saksi mata kejahatan tokoh antagonis dibikin struk karena jatuh atau didorong. Nenek itu jadi nggak bisa ngomong dan ngasih kesaksian. Kadang-kadang, nenek struk itu dikerjain sama si antagonis. Kadang disiram air, ditumpahin makanan, bahkan dibekap pake bantal.

Ada orang miskin yang ujug-ujug dapet warisan. Ternyata dia adalah anak orang kaya yang selama ini hilang. (Aneh banget, masih di kota yang sama kok susah banget ketemunya?)

Beberapa sinetron ada yang ngingetin gue sama Maria Mersedes, Maria Cinta yang Hilang, Marimar, dan sejumlah Mari-mari yang lainnya. (IH, KETAUAN DOYAN NONTON SINETRON DAN TELENOVELA!)

Kalo mau udahan, biasanya dimunculin muka tokoh dengan berbagai rupa ekspresi dalam durasi yang cukup lama banget. Sampe-sampe bikin kebelet pengen ngelempar TV. Trus di bawahnya muncul tulisan “bersambung...”

Kadang-kadang 2 tokoh yang harusnya 1 scene keliatan ada di 2 tempat yang berbeda. Menurut gue sih kedua tokoh itu nggak bner2 1 scene. Mungkin beda-beda jadwal (secara SELEB), Biar keliatan ada interaksi, dipasangin stunt man yang cuma diliatin bagian belakangnya aja. Itu juga cuma dikit. Kadang-kadang wig yang dipake stunt man nggak mirip sama rambut asli si tokoh.

Ada adegan cowok banjir air mata di tempat umum setelah ngeliat ceweknya pergi dengan cowok lain (TEMPAT UMUM WOOI)

Banyak KOIT... Kekerasan Oleh Ibu Tiri sehingga ada patokan kalo semua ibu tiri itu bengis dan doyan melotot sambil mencong-mencongin bibir, sambil bilang... "APAA?!! Ngoshh... ngoshh..." idungnya kembang kempis.

Kalo sedih pergi ke taman terus nangis sambil meluk pohon

Ada tokoh bu haji yang kaya, tapi pelit

Ada tokoh yang dikabarin mati, tiba-tiba muncul jadi orang gila





nah... kalian tambahin lagi deh.... coz gue jarang nonton sinetron, jadi cuma tau segitu... hehehe

1 comment: