26 January 2013

Nggak Setiap Hati Bisa Terkoneksi Secara Spesial

Sampe sekarang, masih suka ngerasa miris nyes nyes nyes, bahkan geram kalo denger cerita atau ngalamin sendiri tentang sesuatu yang mau saya tulis sekarang. Yups, kisah tentang sepasang teman (cowok dan cewek) yang akhirnya jadi 'musuh' cuma gara-gara kisah cinta bertepuk sebelah tangan.

Rasanya, sayang aja, sebuah pertemanan, yang awalnya dibangun dengan ketulusan, keceriaan, saling berbagi, saling cerita, mendadak jadi ruwet karena salah satu orang di situ mendadak numbuhin ekspektasi lebih dan mulai jatuh cinta dalam porsi yang dahsyat.

Bagi saya, setiap orang itu memang punya hak untuk jatuh cinta. Sama siapapun, bahkan sama apapun. Tetapi, orang yang dicintainya itu kan nggak berkewajiban buat jatuh cinta balik. Betul, nggak?
Saya pikir, nggak setiap hati bisa terkoneksi secara spesial. Koneksi rasa hati yang spesial itu tumbuh secara natural. Bukan sekadar karena jedar-jedor dicomblang-comblangin sama temen-temen, juga bukan karena kedekatan yang menahun.
Ya, semuanya emang nggak bisa diatur, kecuali dalam suatu hubungan yang penuh kepura-puraan ya.

Jadi, saat kita jatuh cinta sama temen kita, dan ternyata temen kita juga punya perasaan yang sama, ya syukur alhamdulillah. Artinya cocok.
NAH, tapi, kalau temen kita itu ternyata memang murni nganggap kita sebagai temennya, gak adil dong kalo kita jadi ngemusuhin dia karena dia nggak bisa bales cinta yang udah kita kasih. Kita sama sekali nggak punya hak buat maksa dia agar jadi pacar atau someone spesial kita. Dia juga punya kehidupan percintaan sendiri, punya seseorang yang dicintai, punya mimpi dan ekspektasi pada orang lain. Bahkan, bisa jadi dia juga ngalamin rasa kecewa seperti yang kita rasain karena cinta bertepuk sebelah tangan.

Yups, di sinilah sebuah pertemanan diuji. Pertemanan kita itu dibangun atas dasar kudus ketulusan atau berdiri atas nama ekspektasi lain, yang bisa bikin luka hati saat kita nggak bisa legowo nerima kenyataan.

Kayaknya sebelum kita mau benci sama orang yang nggak bisa bales cinta kita, khususnya kalo dia itu temen baik kita, kita musti mikir dua kali dan inget-inget lagi deh, bahwa dulu itu kita ketemu sama dia itu kan dalam rangka 'nambah temen' bukan 'nyari pacar' (gak tahu ya kalo yang udah ngebet pengen dapet pasangan).

Ya, saya cuma sayang aja sama sebuah pertemanan yang rusak gara-gara hal pribadi semacam itu.

^^
#senyum
26 Januari 2013

2 comments:

  1. Kalo belom ngemusuhin, udah dimusuhin duluan sama si pihak yang 'tidak menepuk', kudu piye? ^^

    ReplyDelete
  2. @Mas Sigit Rais: semoga kita bisa berlapang dada ya Mas

    @Mbak Winda Nurma Lia: sebaiknya ditanyakan pada orang yang bersangkutan, apa benar-benar memusuhi atau hanya sekedar pikiran jelek kita saja? Suudzon itu tidak baik.

    ReplyDelete