25 September 2014

Keinginan yang Melompat-Lompat

Di dalam kepala kita ada yang melompat-lompat. Itu bukan kutu, apalagi kecoa. Lalu apa? Orang-orang biasa menyebutnya dengan KEINGINAN.
Begitu banyak yang kita inginkan. Semua keinginan itu menyembul dari rasa dan pikiran, sebagai proses dari tangkapan mata, telinga, dan mungkin seluruh panca indera. Seluruhnya diserap dan diramu, lalu disajikan sebagai sembulan-sembulan keinginan.
Sesampainya di kepala, mereka melompat-lompat, diwarnai ego, ambisi, cita-cita, harapan, dan mimpi. Semua sama, minta didahulukan. Minta dilenyapkan. Kenapa? Mungkin mereka tersiksa di dalam tempurung kepala. Sementara, keinginan terus bertambah. Terlampau banyak jika dibandingkan keinginan yang mewujud jadi nyata. Ya, tidak setiap keinginan dapat menjadi kenyataan. 
Lalu, keinginan-keinginan itu berontak. Melompa-lompat, tak sabar menanti diwujudkan. 
Di kepala, kadang mereka bertabrakan dan ciptakan turbulensi. Jika tak segera diatasi, akan ciptakan ledakan di kepala yang membuat gila.

Jadi, hanya kesadaran akan keadaan yang dapat menyelamatkan tempurung kita dari ricuh keinginan yang melompat-lompat.
Gagang Pintu Hollycow Steak Jakarta Barat

No comments:

Post a Comment