06 November 2008

Cuplikan "The Green Jomblo"

.....
Udah dua hari ini, gue liburan di Lembang, di rumah bibi gue. Hari-hari gue abisin dengan jalan-jalan. Gue jalan-jalan ke perkebunan sayur-sayuran, ke bumi perkemahan, hingga sampailah gue di tempat ini. Di sebuah bukit di mana gue bisa ngeliat kota Bandung dari ketinggian. Ya, nggak jauh-jauh amat sih dari rumah bibi gue. Jalan yang gue lewatin, kalo dilanjut, bisa nembus ke Ciumbuleuit.
Keren dan sepi. Itulah komentar yang bisa gue kasih buat tempat ini. Ya, kayaknya sih emang suasana kayak gini yang gue butuhin sekarang. Gue harap apa yang gue lakuin saat ini bisa numbuhin lagi semangat gue dan bisa ngelepasin diri gue dari rasa kecewa.
Jujur, gue kcewa banget lah. Hah! Gue pikir, Felisa itu emang bakal jadi sesuatu yang istimewa buat gue, yang bakal nemenin hari-hari gue. Ngasih semangat tiap gue jatuh, ngasih senyuman tiap gue sedih, dan selalu bikin hamparan hijau di hati gue diselimuti cahaya hangat. (Gileee, puitis banget yah gue?). Tapi kenyataannya? Gue cuma seorang lelaki jomblo yang keGR-an karena Felisa sering ngerespon usaha gue untuk pedekate ke dia. Gue udah GR saat baca sms dari Felisa. Gue udah GR saat Felisa sering lewat di depan ruangan gue. Daan segenapo ke-GR-an yang lain.
**

Setelah puas nikmatin view kota Bandung dari ketinggian, gue langsung balik arah ke Lembang lagi. Gue tancap gas menuju perkebunan teh yang ada di sekitar perbatasan Lembang dan Subang. Asli sumpah! Pemandangan dan udaranya sejuk banget! Lumayan ngilangin penat gue.
Gue parkirin motor di pinggir jalan, tepatnya di depan salah satu warung bandrek dan jagung bakar. Setelah memesan segelas bandrek dan semangkuk mie goreng telor, gue turun ke lembah yang ada di belakang warung itu. Semuanya dikelilingin sama kebun teh. GOKIL. Seru banget! Beneran, kapan-kapan gue bakalan balik lagi ke tempat ini dengan temen-temen. Ya, syukur-syukur bisa sama cewek gue kelak (MASIH NGAREP? WAKAKAKAKA...!). Gue hirup udara dalem-dalem. WUUUUUFFF... segar! Kalo nggak punya rasa malu, sedari tadi gue bakalan teriak-teriak, gue keluarin semua uneg-uneg yang nyumbat di kepala gue. Tapi, dengan mantengin hamparan ijo yang luas banget di depan mata gue juga udah cukup kok untuk bikin gue tenang.
Green... yup, melihat sesuatu yang berwarna ijo tuh lumayan menyenangkan. Teduh, adem ayem, nyaman aja di mata. Makannya gue nyebut diri gue sebagai The Green Jomblo. Gue pengen ngalalui masa-masa jomblo ini dengan damai, teduh, adem, yah pokoknya sehat-lah (apaan seh?). Hehehehe. Sayangnya, sampai saat ini cinta kembali jadi polusi buat gue. Padahal, gue berharap cinta kali ini datang sebagai sinar mentari bagi hamparan hijau di hati gue. Tapi, kayaknya gue memang belum beruntung. Hmmmf..... (sabar, sabar dan ikhlas ya Nak....)
I hope... I wish... I pray... hati gue bisa kembali green sehingga gue bisa terus bersemangat nungguin cinta sebagai mentari pagi yang hangat buat gue. Dan gue nggak mau lagi larut dalam kekecewaan dan rasa sedih. Gue harus bangkit dengan semangat baru. Toh, walaupun Felisa sama Fikri udah jadian, gue masih dikelilingin sohib-sohib gue. Ada Adit, July, Candra, Teo, Danang, Rean, Novi, Via. Bahkan mungkin Sinta meskipun udah setahun ini gue jarang ketemu sama dia.
Wah, lagi-lagi gue inget Sinta dan kisah panjang cinta gue buat dia. Sinta yang dulu nyaris gue tembak, tapi gue ciut duluan cuma gara-gara dia lagi ngecengin ketua OSIS. Sinta yang dulu pernah cinta mati sama Ronald, pelatih tearet di sekolah, sampe-sampe gue ngarasa nothing. Sinta yang tiba-tiba jatuh cinta dan jadian sama Riyan, sobat gue juga. Sinta yang pernah ngedrop dan down dijutekin anak-anak karena mutusin Riyan demi perasaan cintanya buat Ronald. Sinta yang bikin gue lebih milih dirinya daripada Luri yang nyaris jadi cewek gue. Sinta yang terus datang ke gue dengan kisah-kisah cinta barunya bersama cowok-cowok barunya. Sinta yang kini udah lepas dan ngilang dari jangkauan rasa sayang gue. Sinta yang udah bukan Sinta yang dulu lagi.
ARRGHH... Kenapa jadi mikirin Sinta? Hahahaha... itu cuma masa lalu. Tapi, bisa jadi Sinta juga jadi salah satu alasan kenapa gue jadi jomblo akut yang berkepanjangan. Kalo nggak ada Sinta, mungkin gue nggak bakalan pernah belajar nyelamin pahit manis rasanya jatuh cinta. Cerita green jomblo ini mungkin nggak bakalan pernah ada.
Udah deh, gue pengen balik lagi ke titik nol. Gue pengen kembali green. Gue akan memulai cerita cinta gue yang baru dengan semangat baru. Gue harus semangat.


....

No comments:

Post a Comment