19 November 2008

Jangan Jadi Jomblo Desperado!

by Ighiw



Pernah nggak ngerasa gengsi dan malu hidup sebagai jomblo? Saking malunya, kita so so-an punya pacar atau someone special di depan temen-temen? Hahaha... kalo gue sih, jujur aja... PERNAH TAUUUU....
Ya, tapi gue nggak sampe ribet gimanaaaa gitu.... gue cuma sebatas punya rasa rendah diri aja karena masih jadi jomblo (GUE BEGO BANGET YA DULU?). Abisnya, sebagian besar orang-orang di sekeliling gue kayak bikin semacem pegangan bahwa orang yang punya pacar itu lebih keren dan lebih 'terhormat' daripada seorang jomblo yang mbo papo. Mungkin, ada juga orang yang karena terbiasa hidup 'berpasangan', jadi nganggap kalo jomblo itu adalah suatu ketabuan. Atau ya emang cuma perasaan gue aja kaleee... ya ya ya ya.

Nah, kayanya udah ada semacam... apa ya namanya... entah dogma atau whatever namanya... jadi ada anggapan kalo kita jomblo tuh hina banget, kayak orang terkutuk yang najis tralala dan pantes diledek dan diketawain (SIALAN TUH ORANG YANG PUNYA ANGGAPAN KAYAK GITUH...)
Hasilnya... ya muncullah orang-orang jomblo yang desperado.Yup, para jomblo yang gelisah dengan kejombloan mereka dan ancur kemakan pikiran sendiri. Hehehehe...(JUJUR, GUE JUGA SEMPET KAYAK GITU)

Jomblo-jomblo desperado sama gue dikategoriin ke dalam beberapa golongan....(apaan seeeh)

Pertama, karena desperado, dia jadi gelisah... uring-uringan... dan marah-marah nggak karuan. Biasanya sih dimunculin di film-film komedi sebagai tokoh perawan tua yang judes dan galak.

Kedua, ada yang malu ketauan jomblo, jadi we berlagak banyak fans biar orang di sekelilingnya nganggap dirinya laku (donat kaleee). Caranya? ya macem-macem... ada yang SUHERI (suka heboh sendiri) saat ada sms di hapenya... dan bilang... "aduh, fans aku yang mana yaaaa? dari kemaren miskol terus, sms terus, misterius... pinjem hape lo dong... kali aja nomor ini ada di hape elo.."

Ketiga, ada yang belaga salah sms ke sohibnya dengan sms "tunggu aku, yang", "aku lagi bedua sama Solihin di kafe", "De, udah nyampe belum?" dan lain-lain. Otomatis sohibnya yang baca sms nyasar itu punya pikiran "wah, temen gue udah punya pacar nih". Atau kalo sohibnya cerdas, pasti udah bisa nebak..."hmm.. dasar jomblo, pasti pura-pura salah sms biar gue ngasih acungan jempol, cara basi ah..."

Keempat, kalo si desperado ini baru diputusin sama pacarnya dan nggak rela diputusin, saking desperadonya, dia beli kartu perdana, dia teror mantannya dengan sms-sms bulshitnya yang berperan sebagai orang lain. Tujuannya adalah ngebagus-bagusin dirinya sendiri agar si mantan feel guilty karena udah diputusin. Misalnya,
"Gue sodaranya mantan lo, lo bakal nyesel mutusin dia"
atau
"Dia tuh terlalu baik buat lo, nggak pantes buat lo! Kelaut aja deh lo"
atau
"Saran gue, lo minta maaf sama dia. Terima dia lagi, atau lo bakal nyesel seumur hidup:

dan muslihat-muslihat lain yang NGGAK LUCU! Dia bakal terus gitu sampe bosen dan capek sendiri.

Kelima, ada yang berimajinasi kalo dirinya punya pacar (WAH RADA AKUT KAYAK GUE NIH)hehehe... no problemo... itu dulu.. hahahaha

Keenam, ada yang berusaha kelihatan sok akrab sama kecengannya. Tujuannya, ya apa lagi selain dianggap ada kemajuan sama temen-temen yang laen (hehehehe)

Ketujuh, ada juga tipe jomblo desperado yang gokil nyebelin. Dia so so-an punya someone special cuma buat manas-manasin temen seperjombloannya yang lain. Biar temen-temennya pada iri dan nganggap dirinya yang paling hebat. Padahal, sesama jomblo kan nggak boleh saling nyakitin... hahahaha...

Kedelapan, ini nih jomblo desperado yang keren. DIa berhasil menuangkan kedesperadoannya itu ke dalam buku harian, puisi, bahkan novel... WOW. Justru cara itulah yang bikin dia nggak jadi desperado lagi. Jadi jomblo terhormat. Jomblo mahal (istilah temen-temen gue). Jomblo-jomblo Butuh N........ (JJBN)....

Kesembilan, jomblo desperado yang jadi males berjuang dapetin someone special. Gara-gara patah semangat, ya udah, nggak mau peduli lagi sama cinta. HUm... bisa jadi, pada akhirnya orang kayak gini akhirnya menemukan makna cinta sejati, cinta hakiki Sang Maha Kuasa.Jadi udah nggak peduli lagi sama cinta semu, cinta sesama jenis... eh... manusia.


Kesepuluh, jomblo suheri berselingkuh. Wah, emang jomblo bisa selingkuh? Ih, dasar ikut-ikutan orang-orang yang punya pasangan aja. Suka heboh sendiri. Saking pengen dianggap laku, dia suka sok punya selingkuhan. Misalnya, "ih, selingkuhan aku ngesms mulu". Orang-orang yang ngga kenal dirinya bakal terheran-heran, "wah, punya selingkuhan...". Tapi orang yang udah kenal pasti mikir, "selingkuhan gimana? pacar aja nggak punya" sambil nunjukin tampang bergaris-garis kayak di komik Jepang. Atau ada semacam tetesan air di pipinya kayak Nobita dan kawan-kawan pusing ngedenger Giant nyanyi.

dan tipe-tipe lainnya (tar kalo nemuin, gue tambah lagi)

Hummm.. gitu ya... lalu apa yang harus kita lakukan? Gampang, berbanggalah sebagai jomblo. Tapi bukan berarti nggak usaha dapetin pasangan. Inget, Allah nyiptain manusia itu berpasang-pasangan. Insya Allah setiap orang udah ada jodohnya. Masalahnya, nggak ada yang tau siapa dan kapan bakal ketemu jodohnya.
Makanya bagi yang sampe sekarang masih jomblo, enjoy aja. Jangan malah desperado dan berbuat yang aneh-aneh. Salurkan kejombloan kita pada hal-hal yang positif. Misalnya, nulis atau ngelukis atau teriak-teriak di gunung (positif? positif crazy!) hehehe... becanda. Yaaa apa ajalah yang positif, tiap orang tentunya beda-beda dan lebih tahu apa yang harus dilakukan.

Jangan minder di sekitar temen-temen yang udah punya pacar. Sesekali pasti ada sih rasa iri, tapi atasi aja dengan numbuhin pikiran positif. Misalnya, "wah enakan jadi jomblo, ke mana aja, ngebonceng siapa aja, nggak ada yang marah" atau saat ngeliat orang yang lagi pacaran berantem, ucapkan alhamdulillah. Maksud gue, bukan nyukurin yang lagi berantem, tapi mensyukuri kejombloan sendiri. Alhamdulillah, belum punya pacar, jadi belum dapet giliran berantem kayak gituh. (WAKWAKWAKWKA!)

Nah, kalo ada temen yang bilang..."payah lo, jomblo mulu" Jangan dimasukin ke ati tapi ke jantung dan simpen sebagai dendam kesumat (APAAA?!!!). Nggak denk... udah jangan digubris. Bales aja... "kasian banget lo nggak berani jadi jomblo" (hahahaha, GOKIL pisan!)

Nah, gimana? Capek kan jadi jomblo desperado... idup rasanya nggak tenang. Mending kayak gue... nyantaaaaiiii... nggak grasak grusuk dan of course nggak pengen tampak laku di mata temen-temen (EMANG GAK LAKU KALEEE!!) (SIALAN!).
Yang pasti, jomblo-jomblo juga, gue masih nunggu seorang bidadari mengisi satu ruang kosong yang selama ini belum pernah diisi... ayao... ayoo.. siapa yang mau... silakan silakan... (ENAK AJA, KAYAK BARANG OBRALAN). Kata Mambo juga kitaharus jadi jomblo mahal, tauuuuuu! hehehe... Mam, masih jomblo teu? Wah,sekarang udah jauh dari gue, jadi nggak ketularan jomblo lagi, ya? Hahaha...

Begitu kawan-kawan.. jadilah jomblo mbo papo yang penuh semangat dan ceria. Anti desperado dan anti mempermalukan diri sendiri dengan mengingkari status jomblo kita.

Sekali lagi gue tegasin, jangan minder jadi jomblo! Ntar juga kalo udah tiba waktunya, kita bakal diwisuda dan lulus dari kampus jomblo mbo papo. Jomblo itu bukan kutukan, tapi proses diri dalam mematangkan pribadi (naon deuih). Jomblo juga bukan penyakit berbahaya yang perlu ditakuti.

Nah, daripada desperado, mending kita isi masa-masa jomblo kita dengan hal-hal yang bermanfaat dan menyenangkan lah. Sejomblo-jomblonya kita, masih banyak kan teman seperjombloan di dunia ini? Hahaha....

So, masih gengsi ngakuin kalo diri ini jomblo? (NO KOMEN AH, GEUS CAPE NGACAPRUK!) YUUUUU....

hidup GREEN JOMBLO!!!

5 comments:

  1. hahahaha...JJBN akhirnya go public juga!
    sebagai teman seperjombloan gw mendukung giw!
    We are jomblo indeed, but a PROUD jomblo! =))

    ReplyDelete
  2. salam kenal bro... buat nambah2 temen nge-blog neh..

    ReplyDelete
  3. Igiw...igiw...aja aja ada. Masak jomblo ada kriteria nya..Jadi inget masa-masa melajang dulu (ngjomblo maksudnya) eh baca tulisan kau jadi serasa jomblo lagi nich...eh gak boleh ya??!!

    ReplyDelete
  4. hiks...hiks...hiks... dari judulnya saja aku sudah nyaris menitikan air mata, jomblo..... duh, itu kan statusku dari jaman jahiliyah dulu... tapi sekarang alhamdulilah, syukur ke khadirat yang esa, statusku sekarabg.... masih jomblo!! hmm, aku tipe yang mana ya..? jomblo abadi, hee ada gak ya? yang jelas,semoga novel ini bisa menjadi pelipur lara buat para jomblo2 di indonesia! semangat!!!

    ReplyDelete
  5. @mami aiko: mantaaab mih...

    @ephemera: salam knal juga, hokelah bro! :)

    @pa um: hahaha... mana ada jomblo punya istri?

    @khoir: novel? novel green jomblo maksudnya? haha... semangat!!

    ReplyDelete